Wajah Bayi Ini Tertutup Tanah dan Kayu Saat Dievakuasi dari Banjir Bandang Sentani

Nasional

News / Nasional

Wajah Bayi Ini Tertutup Tanah dan Kayu Saat Dievakuasi dari Banjir Bandang Sentani

Wajah Bayi Ini Tertutup Tanah dan Kayu Saat Dievakuasi dari Banjir Bandang Sentani

KEPONEWS.COM - Wajah Bayi Ini Tertutup Tanah dan Kayu Saat Dievakuasi dari Banjir Bandang Sentani PAPUA - Seorang bayi berusia lima bulan berhasil diselamatkan dari banjir bandang yang menerjang daerah Jayapura, Papua. Juru bicara Kodam Cendrawasih, Muhammad Aidi, mengatakan bayi tersebut terperan...
Loading...

PAPUA - Seorang bayi berusia lima bulan berhasil diselamatkan dari banjir bandang yang menerjang daerah Jayapura, Papua.

Juru bicara Kodam Cendrawasih, Muhammad Aidi, mengatakan bayi tersebut terperangkap di reruntuhan di bawah rumahnya selama kira-kira lima jam.

"Saat ditemukan ia tertindih balok-balok atau kayu-kayu. Kami selamatkan dan kami bawa ke rumah sakit," kata Aidi kepada wartawan BBC News Indonesia, Mohamad Susilo, Minggu (17/03/2019).

Bayi ini pertama kali ditemukan oleh anggota TNI bernama Syahrir Ramadan saat melakukan penyisiran untuk mencari warga di lokasi bencana pada Minggu pagi.

Mengintip Keahlian Prajurit TNI Memasak untuk Pengungsi Korban Banjir Bandang di Sentani

Ketika itulah Syahrir mendengar tangis bayi.

"Saya berjalan di pinggir-pinggir rumah ketika mendengar tangisan bayi. Saya masuk ke rumah, tapi bayinya tidak ada. Ternyata bayinya ada di bawah kolong," kata Syahrir kepada wartawan BBC News Indonesia, Ayomi Amindoni, di Jayapura, hari Senin (18/03).

"Bayi itu berada di bawah kayu-kayu. Kondisinya lemas ... saya langsung meminta tolong rekan-rekan yang lain untuk mengeluarkan bayi tersebut," katanya.

Pemerkosa Bidan YL Terungkap: Tukang Kayu, Congkel Jendela, Diciduk dari IMEI HP Korban

Evakuasi bayi ini diarahkan oleh anggota TNI lain bernama Hanafi.

banjir bandang dan tanah longsor di Sentani, Jayapura dan Papua banjir bandang dan tanah longsor di Sentani, Jayapura dan Papua ((Sputnik News))

Ia bersama beberapa anggota membongkar kayu-kayu papan yang ada di dekat bayi. Kayu-kayu ini harus dipotong agar si bayi bisa diambil.

"Bayi ini seperti tertutup oleh tanah. Kami ambil air satu gelas, kami siram dia, kami bersihkan matanya. Kemudian matanya kami tutup, dan kayu-kayu di atasnya kami gergaji. Matanya perlu ditutup agar serbuk kayu tak masuk ke matanya," ungkap Hanafi.

Loading...

Comments