Tanpa Standardisasi, Pedagang Tentukan Harga Mobil Hybrid Bekas Cenderung Sepihak

Otomotif

News / Otomotif

Tanpa Standardisasi, Pedagang Tentukan Harga Mobil Hybrid Bekas Cenderung Sepihak

Tanpa Standardisasi, Pedagang Tentukan Harga Mobil Hybrid Bekas Cenderung Sepihak

KEPONEWS.COM - Tanpa Standardisasi, Pedagang Tentukan Harga Mobil Hybrid Bekas Cenderung Sepihak JAKARTA Terbatasnya referensi dan acuan harga unit mobil hybrid di Indonesia, membuat pedagang mengambil untung dengan menentukan harga secara sepihak. Situasi ini cenderung merugikan pemilik kend...
Loading...

JAKARTA Terbatasnya referensi dan acuan harga unit mobil hybrid di Indonesia, membuat pedagang mengambil untung dengan menentukan harga secara sepihak. Situasi ini cenderung merugikan pemilik kendaraan, lantaran penentuan harga menjadi tidak jelas.

Senior Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, Herjanto Kosasih mengatakan, banyak pemilik mobil hybird yang datang menjual kendaraannya, dan mengeluh lantaran penentuan harga yang tidak jelas, tidak ada standarisasi.

Bursa mobil bekas

"Biasanya pedagang hanya menentukan patokan berdasar kondisi mobil, berbeda dengan fasilitas purna jual milik agen pemegang merek yang standarnya jelas," ujar Herjanto kepada Okezone, Kamis (13/2/2020).

Menurutnya, faktor utama yang menjadi acuan bagi pedagang saat mengambil unit mobil hybrid dari konsumen, merupakan kondisi baterai. Pedagang akan menghindari mobil dengan kondisi baterai mendekati masa kadaluarsa, karena ongkos penggantiannya masih tinggi.

Selanjutnya

Comments