Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per Tahun

Internasional

News / Internasional

Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per Tahun

Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per Tahun

KEPONEWS.COM - Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per Tahun Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per TahunDiperkirakan 9 juta orang meninggal karena polusi dari semua jenis setiap tahunnya, menurut sebuah studi wacana kematian global dan tingkat polus...
Studi: Polusi Sebabkan 9 Juta Orang Meninggal per Tahun

Diperkirakan 9 juta orang meninggal karena polusi dari semua jenis setiap tahunnya, menurut sebuah studi wacana kematian global dan tingkat polusi yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet Planetary Health.

Polusi udara luar ruangan yang memburuk dan keracunan timbal telah membuat kematian global karena pencemaran lingkungan mencapai 9 juta per tahun semenjak 2015, menurut para ilmuwan yang menganalisis data 2019 dari Global Burden of Disease, yang merupakan studi berkelanjutan oleh University of Washington, yang menilai paparan polusi secara keseluruhan.

Polusi ialah "ancaman eksistensial bagi kesehatan manusia dan kesehatan planet, serta membahayakan keberlanjutan masyarakat modern," studi menemukan, dan menambahkan bahwa dampaknya terhadap kesehatan global tetap "jauh lebih besar dibanding perang, terorisme, malaria, HIV, TBC, narkoba, dan alkohol".

"Kami (seperti) duduk di kuali dan perlahan-lahan terbakar," kata Richard Fuller, rekan penulis studi dan pimpinan Pure Earth, sebuah organisasi nirlaba global. Namun, tidak seperti perubahan iklim, malaria, atau HIV, "kami belum memberikan banyak fokus (pencemaran lingkungan)," sambungnya.

Data terbaru menempatkan polusi setara dengan merokok dalam hal kematian global. Sebagai perbandingan, COVID-19 membunuh lebih dari 6 juta orang secara global semenjak pandemi dimulai.

Kematian karena polutan tradisional menurun

Analisis baru menggali lebih dalam penyebab polusi, memisahkan kontaminan tradisional, seperti asap dalam ruangan atau limbah, dari polutan modern, yang meliputi polusi udara industri dan bahan kimia beracun.

Meski kematian karena polutan tradisional menurun secara global, mereka tetap menjadi masalah di Afrika. Chad, Republik Afrika Tengah, dan Nigeria ialah tiga negara yang ditemukan mempunyai kasus kematian terkait polusi paling banyak, sebagian besar disebabkan oleh air yang tercemar, tanah, dan udara dalam ruangan yang berbahaya.

Langkah-langkah untuk mengurangi polusi udara dalam ruangan dan meningkatkan sanitasi telah membantu menurunkan kematian hingga dua pertiga di Ethiopia dan Nigeria antara tahun 2000 dan 2019. Pergeseran India dari tungku pembakaran kayu ke sambungan kompor gas juga telah meningkatkan angka kematian.

Polutan modern meningkat

Studi tersebut menemukan bahwa kematian yang disebabkan oleh paparan polutan modern seperti logam berat, bahan kimia pertanian, dan emisi bahan bakar fosil, telah melonjak 66% semenjak tahun 2000. Tren ini sangat mengkhawatirkan di negara-negara berkembang.

Sementara polusi udara luar ruangan turun di beberapa ibu kota besar, termasuk Bangkok, Cina, dan Mexico City. Sedangkan kota-kota kecil mengalami peningkatan level polusi.

Jenis polusi modern turun di Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Etiopia antara tahun 2000 dan 2019. Tim ilmuwan tidak dapat memaparkan banyaknya jumlah kasus kematian di Etiopia dan menyebut kemungkinan itu terkait data yang dilaporkan.

Penulis penelitian mengajukan delapan rekomendasi untuk mengurangi kematian karena polusi, menekankan perlunya pemantauan yang lebih baik, pelaporan yang lebih baik, dan peraturan pemerintah yang lebih kuat wacana industri dan mobil.

"Kami benar-benar tahu bagaimana memecahkan setiap masalah itu," kata Fuller. "Yang hilang ialah kemauan politik."

ha/vlz (Reuters, AP, AFP)

Comments