Sekitar 200.000 Orang di Hong Kong Tinggal di Rumah Peti Mati

Unik

Ragam / Unik

Sekitar 200.000 Orang di Hong Kong Tinggal di    Rumah Peti Mati

Sekitar 200.000 Orang di Hong Kong Tinggal di Rumah Peti Mati

KEPONEWS.COM - Sekitar 200.000 Orang di Hong Kong Tinggal di Rumah Peti Mati Ribuan orang tinggal di dalam properti kecil yang dijuluki rumah peti mati di Hong Kong, dengan ruang lantai yang sangat terbatas dan fasilitas kamar mandi bersama. Bilik kecil memberikan rua...

Ribuan orang tinggal di dalam properti kecil yang dijuluki rumah peti mati di Hong Kong, dengan ruang lantai yang sangat terbatas dan fasilitas kamar mandi bersama.

Bilik kecil memberikan ruang hanya beberapa meter salah satu bangunan tersebut mempunyai ruangan yang lebarnya hanya 60 cm dan panjang 170cm dan sebagian besar dihuni oleh mereka yang terjebak dalam kemiskinan.

Di satu gedung, seorang pria membayar sekitar 300 dolar sebulan untuk sebuah bilik seluas 5,4 meter persegi.

Bilik kayu lapis biasanya mempunyai beberapa rak tempat penghuni dapat menyeimbangkan TV, buku, atau barang-barang lainnya, sementara fasilitas cuci dan kakus digunakan bersama dengan penghuni lainnya.

Pada 2017, jurnalis Guardian Benjamin Haas menghabiskan satu minggu di dalam salah satu rumah peti mati di sebuah bangunan yang dikenal sebagai Lucky House bilik tempat dia tinggal hanya berukuran 1,1 meter persegi dan tidak mempunyai jendela, yang berarti tidak mungkin untuk katakan jam berapa hari itu.

Banyak orang pindah ke rumah peti mati karena mereka tidak punya pilihan lain, dengan satu tetangga memberi tahu Haas: Ini bukan rumah saya yang sebenarnya, rumah saya ialah apartemen yang saya tinggali bersama istri dan putri saya. Tapi tempat ini lebih bersih daripada kebanyakan rumah peti mati, dan semua orang sangat ramah.

Seperti yang dijelaskan oleh jurnalis, Hong Kong mempunyai salah satu pasar perumahan termahal di dunia, yang membuat banyak orang tidak bisa untuk membeli rumah atau bahkan mendapatkan sewa yang layak.

Menurut data pemerintah, pada tahun 2020, lebih dari 200.000 orang tinggal di dalam rumah peti mati ini, dengan beberapa orang terjebak di sana selama bertahun-tahun.

Seorang penduduk yang pernah tinggal di rumah peti mati selama tiga tahun mengatakan kepada Sky News pada 2019: Tidak ada yang peduli dengan kami. Kami dilupakan begitu saja.

Klip pengaturan hidup yang tidak biasa dibagikan di TikTok di mana orang-orang terkejut dan bersyukur atas situasi kehidupan mereka sendiri.

Satu orang berkata: Saya tidak pernah lebih bersyukur atas rumah saya daripada setelah melihat ini. Ini sangat menyedihkan.

Yang lain menulis: Ketika saya melihat hal-hal seperti ini, itu membuat saya berharap mempunyai kekuatan super dan saya dapat membantu semua orang di seluruh dunia.

Sementara yang ketiga memposting: Kami sangat diberkati, dan kebanyakan dari kami mendapatkan begitu saja ..

Orang lain berkata: Bayangkan, orang-orang ini baru saja lahir di kehidupan/lokasi ini. Saya sering berpikir betapa beruntungnya saya dilahirkan di tempat saya dulu dan masih hidup. (yn)

Sumber: unilad

Comments