Sejarah Paskibraka, Pasukan Pengibar di Balik Gagahnya Sang Merah Putih

Fact & History

Fun / Fact & History

Sejarah Paskibraka, Pasukan Pengibar di Balik Gagahnya Sang Merah Putih

Sejarah Paskibraka, Pasukan Pengibar di Balik Gagahnya Sang Merah Putih

KEPONEWS.COM - Sejarah Paskibraka, Pasukan Pengibar di Balik Gagahnya Sang Merah Putih Paskibraka. (Suara) Dua hari yang lalu, Presiden Joko Widodo mengukuhkan anggota Paskibraka di Istana Negara. Banyak orang yang masih belum mengetahui sejarah paskibraka dan bagaimana mereka terbentu...

Paskibraka. (Suara)

Dua hari yang lalu, Presiden Joko Widodo mengukuhkan anggota Paskibraka di Istana Negara. Banyak orang yang masih belum mengetahui sejarah paskibraka dan bagaimana mereka terbentuk.

Paskibraka merupakan pasukan yang mempunyai disiplin tinggi dan mempunyai tanggung jawab berat untuk mengibarkan sang Saka Merah Putih.

Salah satunya yang bertugas tadi pagi (17/08/2018) di Istana Negara Republik Indonesia yang bernama Tarrisa Maharani Dewi yag terpilih sebagai sang pembawa baki duplikat Bendera Pusaka Merah Putih.

Paskibraka ialah singkatan dari Pasukan Pengibar Bendera Pusaka yang bertugas mengibarkan duplikat bendera merah putih.

Pasukan pengibar ini lahir pada tahun 1946 saat ibukota Indonesia dipindahkan ke Yogyakarta.

Presiden pertama republik Indonesia yaitu Presiden Soekarno memerintahkan Mayor Husein Muthar selaku ajudannya untuk menyiapkan pengibaran bendera pusaka.

Perintah itu muncul karena mereka akan memperingati hari ulang tahun proklamasi kemerdekaan Indonesia yang pertama.

Mereka akan merayakannya di halaman Istana Gedung Agung Yogyakarta.

Paskibraka saat dilantik oleh Presiden. (Suara.com/ Dwi Bowo Raharjo)Paskibraka saat dilantik oleh Presiden. (Suara.com/ Dwi Bowo Raharjo)

Awalnya Mutahar akan mengumpulkan perwakilan seluruh pemuda di setiap penjuru Tanah Air. Namun karena tak memungkinkan, Mutahar hanya menghadirkan lima orang pemuda yang terdiri dari 3 orang putra dan 2 orang putri.

Kelima orang itu melambangkan Pancasila. Setelah ibukota kembali lagi ke Jakarta, dari tahun 1950 sampai tahun 1966 para pengibar bendera diambil dari para pelajar dan mahasiswa yang ada di Jakarta.

Tahun 1967 Mutahar dipanggil oleh Presiden Soeharto untuk mempersiapkan pengibaran bendera pusaka. Mutahar kemudian mengembangkan formasi pengibaran bendera menjadi 3 kelompok.

Terdapat Pasukan 17 (pengiring), Pasukan 8 (pembawa bendera), dan Pasukan 45 (pengawal). Formasi itu menggambarkan tanggal Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yaitu 17 Agustus 1945 (17-8-45).

Idik Sulaeman sang pencetus istilah Paskibraka. (Wikipedia)Idik Sulaeman sang pencetus istilah Paskibraka. (Wikipedia)

Bendera duplikat Pusaka Merah Putih mulai dikibarkan pada tanggal 17 Agustus 1969 di Istana Merdeka.

Pada tahun tersebut anggota pengibar disepakati ialah para remaja siswa SMA di seluruh tanah air Indonesia.

Tiap provinsi diwakili oleh sepasang remaja putra dan putri.

Pada tahun 1967 sampai tahun 1972 istilah pasukan pengibar ialah "Pasukan Pengerek Bendera Pusaka".

Lambang Purna Paskibraka. (PPI Tangsel)Lambang Purna Paskibraka. (PPI Tangsel)

Tahun 1973, Idek Sulaeman selaku adik didik Mutahar mencetuskan nama Pasukan Pengibar Bendera Pusaka atau sampai sekarang disebut dengan Paskibraka.

Istilah "Pengerek" disebut berkonotasi negatif karena berasal dari kata "kerekan" . Untuk itulah "Pengerek" diganti dengan "Pengibar".

Lambang Purna Paskibraka menggambarkan bunga teratai. Bunga teratai dipilih karena bunga tersebut bisa tumbuh baik di lumpur maupun berkembang di atas air.

Hal itu menggambarkan seorang Purna Paskibraka ialah pemuda yang tumbuh di tanah air yang sedang bermekar dan membangun.

Sejarah Paskibraka patut kita ketahui karena dapat menambah rasa cinta kita pada Sang Merah Putih.



Loading...

Comments