Punya Hidung Mancung, Katak Pinokio Ini Ditemukan di Papua

Tekno & Gadget

Updates / Tekno & Gadget

Punya Hidung Mancung, Katak Pinokio Ini Ditemukan di Papua

Punya Hidung Mancung, Katak Pinokio Ini Ditemukan di Papua

KEPONEWS.COM - Punya Hidung Mancung, Katak Pinokio Ini Ditemukan di Papua Litoria Pinocchio. (twitter/StrangeAnimals) Spesies katak yang cukup langka belum lama ini ditemukan di pegunungan tertutup Papua Nugini. Katak ini dijuluki katak pinokio karena mempunyai hidung manc...
Loading...

Litoria Pinocchio. (twitter/StrangeAnimals)

Spesies katak yang cukup langka belum lama ini ditemukan di pegunungan tertutup Papua Nugini. Katak ini dijuluki katak pinokio karena mempunyai hidung mancung.

Katak pinokio ini ditemukan oleh sekelompok ilmuwan dari Griffith University dan Queensland Museum. Setidaknya ada tiga spesies katak yang ditemukan dari ekspedisi ini. Satu di antaranya mempunyai keunikan tersendiri yang membuatnya cukup berbeda dari katak lainnya.

Dilansir dari IFL Science, spesies kata baru ini disebut sebagai Litoria Pinocchio, Litoria Vivissimia, dan Litoria Pterodactyla.

Spesies Litoria Pinocchio dan Litoria Vivissimia ini terlihat mirip dengan katak pohon kecil. Namun, kalau diperhatikan dengan detail, katak ini mempunyai ujung runcing di bagian wajah. Katak dengan hidung mancung sepanjang 2,5 mm ini lalu diberi nama Litoria Pinocchio.

Bagian hidung yang mancung milik katak pinokio ini menjadi patokannya dalam mencari pasangan. Selain itu, hidung mancungnya ini juga digunakan untuk menjadi alat kamuflase si katak.

Litoria Vivissimia. (Stephen Richards)Litoria Vivissimia. (Stephen Richards)

Sedangkan katak Litoria Vivissimia berarti monyet nakal. Hal ini merujuk pada bagaimana katak ini sukses mengelabui ilmuwan saat berada di puncak pohon.

Beralih ke spesies Litoria Pterodactyla, katak ini disebut berada dalam jenis terjun payung karena mempunyai ciri khas khusus.

Melihat namanya, Litoria Pterodactyla berarti jari bersayap. Ciri khas khusus dari katak Litoria Pterodactyla ini ada pada selaput jari-jarinya. Selaput ini digunakan oleh si katak untuk terbang dari pohon ke pohon. Secara bentuk, anyaman ini mirip parasut berkuran besar.

Litoria Pterodactyla. (Stephen Richards)Litoria Pterodactyla. (Stephen Richards)

Kulit katak ini berwarna hijau dan mempunyai paha berwarna ungu. Anyaman berwarna ungu ini yang digunakan sebagai parasut untuk keluar dari pohon.

Penemuan tiga spesies katak di Papua ini disebut oleh para ilmuwan sebagai hal yang tidak biasa dan cenderung luar biasa. Apalagi dalam 10 hingga 20 tahun terakhir ini tidak banyak ditemukan spesies katak di pedalaman Indonesia.

Hingga berita ini dibuat, para ilmuwan masih melakukan penelitian terkait katak pinokio dan dua katak lainnya yang ditemukan di Papua Nugini ini.

Loading...

Comments