Proyek Infrastruktur Cina di Indonesia Paling Besar se-ASEAN

Nasional

News / Nasional

Proyek Infrastruktur Cina di Indonesia Paling Besar se-ASEAN

Proyek Infrastruktur Cina di Indonesia Paling Besar se-ASEAN

KEPONEWS.COM - Proyek Infrastruktur Cina di Indonesia Paling Besar se-ASEAN Jakarta - Berdasarkan laporan terbaru dari Fitch Solutions, Cina menjadi negara nomor dua yang paling banyak mengerjakan proyek infrastruktur di negara-negara ASEAN. Adapun Jepang memimpin di peringka...
Loading...

Jakarta - Berdasarkan laporan terbaru dari Fitch Solutions, Cina menjadi negara nomor dua yang paling banyak mengerjakan proyek infrastruktur di negara-negara ASEAN. Adapun Jepang memimpin di peringkat satu.

Proyek infrastruktur yang didukung oleh Cina di enam negara ASEAN dengan ekonomi terbesar seperti Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand dan Vietnam nilainya mencapai sebesar US$255 miliar. Adapun, nilai proyek infrastruktur yang bekerjasama dengan Jepang nilainya mencapai US$367 miliar.

Proyek infrastruktur Cina di ASEAN tercatat paling banyak dikerjakan di Indonesia tercatat. Nilai proyek Cina di Indonesia sebesar US$93 miliar atau 36 persen dari keseluruhan proyek infrastruktur Cina yang dikerjakan di Asia Tenggara.

Proyek paling spektakuler yang sedang dikerjakan Cina di Indonesia ialah pembangkit listrik tenaga air Sungai Kayan senilai US$17,8 miliar.

Dilansir melalui Bloomberg, Asian Development Bank memperkirakan bahwa ekonomi Asia Tenggara akan membutuhkan US$210 miliar per tahun dalam investasi infrastruktur dari 2016 hingga 2030, hanya untuk menjaga momentum dalam pertumbuhan ekonomi.


Proyek Infrastruktur Cina di Indonesia Paling Besar se-ASEAN
Copyright (c) 2016 TEMPO.CO
foto

Angka-angka Fitch terbaru, hanya menghitung proyek yang tertunda atau proyek-proyek yang masih dalam tahap perencanaan, studi kelayakan, tender dan saat ini sedang dibangun. "Data Fitch pada

Februari 2018 menempatkan investasi Jepang pada US$230 miliar dan Cina pada US$155 miliar," seperti dikutip melalui Bloomberg, Ahad 23 Juni 2019.

Hingga saat ini, setidaknya ada 240 perusahaan infrastruktur mendapat dukungan Jepang. Sementara untuk Cina, ada 210 perusahaan yang didukung di 10 negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara.

Angka-angka tersebut menunjukkan bahwa kendati Presiden Xi Jinping mendorong untuk membelanjakan kereta api dan pelabuhan melalui program Belt and Road Initiative, Cina tetap belum bisa menggeser dominasi Jepang dalam prpoyek infrastruktur. Sejauh ini, Vietnammenjadi negara yang paling banyak mendapatkan proyek infrastruktur Jepang, adalah senilai US$209 miliar atau lebih dari 50 persen dari keseluruhan nilai proyek Jepang di ASEAN.

BISNIS

Loading...

Comments