Profil Philip Abelson - Penemu Neptunium dan Teknik Pemisahan Isotop

Tokoh

Ragam / Tokoh

Profil Philip Abelson - Penemu Neptunium dan Teknik Pemisahan Isotop

Profil Philip Abelson - Penemu Neptunium dan Teknik Pemisahan Isotop

KEPONEWS.COM - Profil Philip Abelson - Penemu Neptunium dan Teknik Pemisahan Isotop Philip Hauge Abelson ialah seorang fisikawan Amerika, seorang editor ilmiah, dan seorang penulis sains. Ia dikenal dalam penemuan neptunium dan teknik pemisahan isotop.Abelson lahir pada tanggal 27...
Philip AbelsonPhilip Hauge Abelson ialah seorang fisikawan Amerika, seorang editor ilmiah, dan seorang penulis sains. Ia dikenal dalam penemuan neptunium dan teknik pemisahan isotop.

Abelson lahir pada tanggal 27 April 1913 di Tacoma, Washington. Dia kuliah di Washington State University, di sana dia mendapatkan gelar sarjana kimia dan fisika. Di University of California, Berkeley (UC Berkeley), dia mendapatkan gelar PhD di bidang fisika nuklir. Sebagai fisikawan muda, ia bekerja untuk Ernest Lawrence di UC Berkeley.

Dia merupakan salah satu ilmuwan Amerika pertama yang memverifikasi pembelahan nuklir dalam sebuah artikel yang diserahkan pada Physical Review pada bulan Februari 1939. Dari tahun 1939 sampai 1941, dia bekerja sebagai asisten fisikawan di Carnegie Institution di Washington, DC. Di sana ia bekerja pada zat yang memancarkan sinar beta dan diproduksi dengan iradiasi uranium dengan neutron. Setelah berkolaborasi dengan pemenang Hadiah Nobel Luis Alvarez, mereka mengisolasi materi tersebut, dan menjadi co-discoverer neptunium pada tanggal 8 Juni 1940 dengan Edwin McMillan. McMillan dianugerahi Hadiah Nobel untuk penemuan ini di antara unsur-unsur lainnya.

("Edwin McMillan - Salah Satu penemu Neptunium")

Abelson merupakan kontributor utama Proyek Manhattan selama Perang Dunia II, ketika bekerja dengan Naval Research Laboratory. Meskipun ia tidak secara formal terkait dengan proyek bom atom, teknik pemisahan isotop pemisahan difusi termal cair yang ia temukan di Rumah Navy Philadelphia digunakan di pabrik S-50 di Oak Ridge, Tennessee ; dan terbukti merupakan langkah penting dalam menciptakan sejumlah besar bahan bakar nuklir yang dibutuhkan untuk membangun bom atom.

Setelah perang, ia mengalihkan perhatiannya di bawah bimbingan Ross Gunn untuk menerapkan tenaga nuklir ke penggerak angkatan laut. Meskipun tidak ditulis pada tingkat teknik-desain, ia menulis laporan fisika pertama yang merinci bagaimana sebuah reaktor nuklir dapat dipasang di kapal selam, yang menyediakan tenaga penggerak dan tenaga listrik. Laporannya mengantisipasi peran kapal selam nuklir sebagai platform rudal. Konsep ini kemudian didukung oleh Admiral Hyman G. Rickover dan lainnya. Di bawah Rickover, konsep tersebut menjadi kenyataan dalam bentuk USS Nautilus, kapal selam nuklir pertama di dunia.

Penghargaan dan warisan

Abelson mendapatkan banyak penghargaan ternama, termasuk National Medal of Science pada tahun 1987, Penghargaan Prestasi Terbaik dari National Science Foundation, Penghargaan Ilmiah Ilmiah Asosiasi Medis Amerika, Medali Pelayanan Sipil Angkatan Laut yang Terkenal dan Waldo E. Smith Medal pada tahun 1988. Pada tahun 1992 ia dianugerahi Medali Kesejahteraan Rakyat, penghargaan tertinggi National Academy of Sciences. Ia terpilih sebagai rekan dari American Academy of Arts and Sciences pada tahun 1958.

Bahan abelsonit mineral dinamai Abelson sebagai pengakuan atas kontribusinya terhadap geokimia organik.

Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Philip_Abelson


Comments

loading...