Perdagangan China Anjlok ke Level Terendah Sejak 2020 di Tengah Pembatasan Covid

Internasional

News / Internasional

Perdagangan China Anjlok ke Level Terendah Sejak 2020 di Tengah Pembatasan Covid

Perdagangan China Anjlok ke Level Terendah Sejak 2020 di Tengah Pembatasan Covid

KEPONEWS.COM - Perdagangan China Anjlok ke Level Terendah Sejak 2020 di Tengah Pembatasan Covid Berdasarkan angka resmi, perdagangan China anjlok ke level terendah semenjak awal pandemi Covid-19 pada November 2022. Laporan itu mengungkapkan kerugian ekonomi yang besar sebagai dampak dari kebijak...

Berdasarkan angka resmi, perdagangan China anjlok ke level terendah semenjak awal pandemi Covid-19 pada November 2022.

Laporan itu mengungkapkan kerugian ekonomi yang besar sebagai dampak dari kebijakan nol-Covid Beijing.

Lebih lanjut, menurut data bea cukai China pada Rabu (7/12/2022, impor turun 10,6 persen dari tahun 2021 ke 2022, sementara ekspor turun 8,7 persen.

Dilansir Al Jazeera, merosotnya perdagangan China menandai penurunan impor dan ekspor tertajam semenjak Mei 2020 dan Februari 2022.

Perekonomian China diperkirakan akan tumbuh sekitar 3 persen pada tahun 2022.

Angka itu jauh di bawah sasaran pemerintah sebelumnya sekitar 5,5 persen dan peringkat di antara kinerja terburuk negara itu dalam beberapa dekade.

Rencana Kunjungan Presiden China Xi Jinping ke Arab Saudi, Tingkatkan Hubungan Antara Dua Negara

Menyusul protes anti- nol-Covid yang jarang terjadi bulan lalu, Beijing mulai meremehkan keparahan varian COVID yang lebih baru dan otoritas lokal di seluruh China telah melonggarkan beberapa pembatasan.

Tetapi para analis telah memperingatkan bahwa pembukaan kembali yang cepat tidak mungkin terjadi karena cakupan vaksin yang buruk di negara itu di kalangan orang tua dan kurangnya kekebalan alami.

Beijing pekan lalu meluncurkan rencana untuk memvaksinasi jutaan orang China berusia 70-an dan 80-an, dalam upaya nyata untuk mengatasi batu sandungan utama untuk hidup dengan virus.

Hanya 40 persen orang China berusia di atas 80 tahun yang telah mendapatkan dosis ketiga vaksin, menurut Komisi Kesehatan Nasional jauh lebih sedikit daripada di negara lain.

Dana bantuan Covid AS dicuri peretas China

Dinas Rahasia Amerika Serikat (USSS) melaporkan peretas China telah mencuri dana bantuan Covid-19 Amerika Serikat senilai puluhan juta dolar AS semenjak 2020.

USSS menolak memberikan rincian tambahan mengenai laporan tersebut, namun mengonfirmasi sebuah laporan oleh NBC News yang mengatakan kelompok peretas China, yang disebut APT41 atau Winnti, sebagai pihak yang bertanggung jawab atas pencurian tersebut.

Analisis Pakar : KTT China-Saudi Babak Baru Perubahan Sikap Arab Saudi

Presiden Tiongkok Xi Jinping (kanan) melambai saat ia tiba di bandara Internasional Ngurah Rai di Denpasar di pulau resor Indonesia Bali pada 14 November 2022. - KTT Kepala Negara dan Pemerintahan Kelompok Dua Puluh (G20) ke-17 akan diadakan di Bali dari 15 hingga 16 November 2022.
 (Photo by AJENG DINAR ULFIANA / POOL / AFP)Presiden Tiongkok Xi Jinping (kanan) melambai saat ia tiba di bandara Internasional Ngurah Rai di Denpasar di pulau resor Indonesia Bali pada 14 November 2022. - KTT Kepala Negara dan Pemerintahan Kelompok Dua Puluh (G20) ke-17 akan diadakan di Bali dari 15 hingga 16 November 2022. (Photo by AJENG DINAR ULFIANA / POOL / AFP) (AFP/AJENG DINAR ULFIANA)

Dilansir dari Reuters, APT41 ialah kelompok penjahat dunia maya yang produktif dan terkait dengan pemerintah China serta melakukan pembobolan data bermotivasi finansial, menurut para ahli.

Token BNB Turun Hampir 4 Persen di Tengah Rumor Peretasan

Comments