Penipuan Subsidi Pemerintah Jepang Terjadi di Okinawa Masih Diselidiki Polisi

Internasional

News / Internasional

Penipuan Subsidi Pemerintah Jepang Terjadi di Okinawa Masih Diselidiki Polisi

Penipuan Subsidi Pemerintah Jepang Terjadi di Okinawa Masih Diselidiki Polisi

KEPONEWS.COM - Penipuan Subsidi Pemerintah Jepang Terjadi di Okinawa Masih Diselidiki Polisi Laporan Koresponden Tribunnews, Richard Susilo dari Jepang TOKYO - Terkait manfaat berkelanjutan (subsidi) bagi usaha kecil menengah dan pemilik usaha perorangan yang terkena wabah virus corona baru,...

Laporan Koresponden Tribunnews, Richard Susilo dari Jepang

TOKYO - Terkait manfaat berkelanjutan (subsidi) bagi usaha kecil menengah dan pemilik usaha perorangan yang terkena wabah virus corona baru, kepolisian prefektur mengatakan ada penipuan penerimaan berskala besar sebanyak 100 orang di prefektur Okinawa semenjak April hingga Agustus 2020.

"Hal itu bisa mengarah pada kasus penipuan terbesar di Jepang terkait keuntungan (subsidi) tersebut. Kami sedang merangkai gambar keseluruhan, masih dalam penyelidikan," papar seorang polisi kepada Tribunnews.com Selasa ini (22/9/2020).

Leaflet dari Badan Usaha Kecil dan Menengah yang menunjukkan bagaimana menerapkan manfaat yang berkelanjutan (dari situs web badan tersebut), setiap usaha mendapatkan sedikitnya 2 juta yen subsidi bantuan pemerintah Jepang untuk menghadapi pandemi Corona ini.

Pada tanggal 3 September ini Divisi Penanggulangan Kejahatan Terorganisir yang juga menangani yakuza (mafia Jepang) memperoleh berita wacana manfaat keberlanjutan yang dilakukan dengan curang, melalui banyak sekali tempat seperti kantor akuntan pajak di Kota Naha.

Pencarian tampaknya telah memasuki Kota Okinawa dan Kota Uruma. Metode investigasi "preseden penggeledahan rumah" diadopsi, yang merupakan yang pertama menahan materi bukti.

Kali ini, polisi prefektur Okinawa melancarkan penyelidikan wajib karena diduga kuat ada kekuatan antisosial yang disebut gangster dan Han-gure (kelompok gengster anak muda) di balik kuitansi ilegal (aspal) yang diajukan ke pemda setempat.

Seorang petugas penyidik mengatakan, "Sebenarnya ada banyak kwitansi palsu, dan akan sulit untuk mengajukan semua kasus. Kami harus fokus pada orang-orang jahat," katanya.

Bahkan, beberapa orang yang mengenal oknum-oknum akuntan pajak yang diwawancarai polisi prefektur tersebut mengatakan bahwa para lelaki itu bersahabat dengan para gangster.

Polisi prefektur berencana menyelidiki peredaran uang dari sejumlah besar dokumen lamaran yang disita, dengan fokus pada mereka yang diyakini terkait dengan pasukan antisosial (yakuza) dan sekitarnya.

Penipuan Subsidi Pemerintah Jepang Terjadi di Okinawa Masih Diselidiki Polisi

Comments