Pengamat Tak Setuju Paslon 01 Didiskualifikasi, Begini Argumennya

Nasional

News / Nasional

Pengamat Tak Setuju Paslon 01 Didiskualifikasi, Begini Argumennya

Pengamat Tak Setuju Paslon 01 Didiskualifikasi, Begini Argumennya

KEPONEWS.COM - Pengamat Tak Setuju Paslon 01 Didiskualifikasi, Begini Argumennya JAKARTA - Pakar hukum tata negara, Bivitri Susanti mengaku tidak setuju dengan dalil permohonan tim hukum Prabowo-Sandi yang meminta pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin didiskualifikasi. Karena, menurutnya po...
Loading...

JAKARTA - Pakar hukum tata negara, Bivitri Susanti mengaku tidak setuju dengan dalil permohonan tim hukum Prabowo-Sandi yang meminta pasangan Jokowi-Ma'ruf Amin didiskualifikasi.

Karena, menurutnya posisi Ma'ruf sebagai Dewan Pengawas Syariah di Bank Mandiri Syariah dan BNI Syariah tidak menyalahi ketentuan.

"Saya sih tidak setuju karena BUMN itu dalam Undang-Undang BUMN kita anak usaha tidak termasuk BUMN itu kepemilikan bukan pengendalian," katanya saat diskusi bertajuk 'Sidang Sengketa Pilpres Dimulai: Akankah Politik Memanas Lagi?', di Kantor Formappi, Matraman, Jakarta Timur, Kamis (13/6/2019).

Selain itu, menurutnya posisi Dewan Pengawas tak sama seperti posisi Komisaris.

Menurutnya, Dewan Pengawas berada di luar BUMN seperti konsultan hukum.

"Dewan pengawas syariah itu bukan komisaris, beda, jadi kalau liat UU perbankan syariah Dewan Pengawas Syariah itu ditempatkan bersama konsultan hukum dan kantor akuntan publik, jadi bukan pejabat atau karyawan," jelasnya.

Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, Ma'ruf Amin di kantor MUI, Jalan Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (11/6/2019). Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 01, Ma'ruf Amin di kantor MUI, Jalan Proklamasi, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa (11/6/2019). (Fransiskus Adhiyuda/Tribunnews.com)

Anggota Tim Hukum Prabowo-Sandi, Denny Indrayana, menilai pasangan calon presiden-calon wakil presiden nomor urut 01, Joko Widodo-Maruf Amin, seharusnya didiskualifikasi sebagai pasangan capres-cawapres.

Menurut dia, cawapres nomor urut 01, Maruf Amin tidak memenuhi syarat formil karena masih tercatat mempunyai jabatan sebagai Dewan Pengawas Syariah di Bank Syariah Mandiri dan BNI Syariah, yang dikategorikan kubu Prabowo-Sandi, termasuk Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

"Menurut kami Pak Maruf Amin tak memenuhi syarat formil sebagai cawapres. Karena itu paslon 01, mestinya tak memenuhi syarat (sebagai pasangan capres-cawapres,-red), didiskualifikasi," kata Denny, ditemui di Gedung MK, Selasa (11/6/2019).

Dia memaparkan, posisi Maruf itu merupakan sesuatu yang mendasar. Pihaknya menemukan berita dan mengumpulkan bukti-bukti mengenai jabatan ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) nonaktif itu.

Loading...
Loading...

Comments