Pemburu di Uganda yang Membunuh Gorilla yang Langka Dipenjara Selama 11 Tahun

Unik

Ragam / Unik

Pemburu di Uganda yang Membunuh Gorilla yang Langka Dipenjara Selama 11 Tahun

Pemburu di Uganda yang Membunuh Gorilla yang Langka Dipenjara Selama 11 Tahun

KEPONEWS.COM - Pemburu di Uganda yang Membunuh Gorilla yang Langka Dipenjara Selama 11 Tahun Pemburu yang membunuh Rafiki, salah satu gorila gunung perak paling terkenal di Uganda, telah dipenjara selama 11 tahun. Gorila berusia 25 tahun yang langka hilang pada tanggal 1 Juni, dan ditemukan...

Pemburu yang membunuh Rafiki, salah satu gorila gunung perak paling terkenal di Uganda, telah dipenjara selama 11 tahun.

Gorila berusia 25 tahun yang langka hilang pada tanggal 1 Juni, dan ditemukan mati oleh regu pencari di Taman Nasional Bwindi Impenetrable pada hari berikutnya.

Felix Byamukama yang membunuh gorila itu mengaku bersalah karena memasuki wilayah yang dilindungi secara ilegal, dia juga membunuh kijang kecil, yang dikenal sebagai duiker, dan babi hutan.

Menurut Otoritas Margasatwa Uganda (UWA), seperti yang dilaporkan BBC, Byamukama mengklaim dia membunuh Rafiki karena membela diri setelah gorila itumenyerangnya sementara dia dan tiga temannya berada di taman untuk berburu hewan-hewan kecil.

(Foto: Uganda Wildlife Authority)

Laporan awal menyatakan Rafiki mati setelah tombak dilemparkan ke arahnya dan menembus organ-organ dalamnya, dan penyelidikan semenjak itu mengkonfirmasi bahwa gorila dibunuh oleh benda tajam.

Setelah bangkai Rafiki ditemukan, tim UWA melacak Byamukama ke desa terdekat, di mana ia ditemukan dengan peralatan berburu.

Setelah mengakui kesalahannya, Hakim Agung Julius Borere menjatuhkan hukuman pada Byamukama 11 tahun penjara, selama itu dia akan menjalani beberapa hukuman secara bersamaan.

Diperkirakan dia akan dihukum seumur hidup atas pembunuhan gorila, tetapi seorang juru bicara UWA mengatakan kepada BBC bahwa hukumannya lebih pendek karena dia tidak diadili di pengadilan khusus satwa liar.

Sam Mwandha, direktur eksekutif UWA, mengatakan hukuman itu akan menjadi contoh bagi calon pelanggar lainya. Dia juga meminta semua orang Uganda untuk menyokong upaya pelestarian satwa liar di negara itu.

Kalau satu orang membunuh satwa liar, kita semua akan kalah, kata Sam.

(Foto: Uganda Wildlife Authority)

Gorila gunung dianggap sebagai hewan yang terancam punah, dengan lebih dari 1.000 yang tersisa. Pada saat kematiannya, Rafiki ialah pemimpin kelompok 17 gorila gunung yang terbiasa, artinya mereka terbiasa kontak dengan manusia.

Setelah kehilangan Rafiki sebagai pemimpin mereka, para konservasionis khawatir kelompok itu akan diambil alih oleh silverback liar yang tidak ingin berhubungan dengan manusia, tetapi UWA semenjak itu mengkonfirmasi bahwa kelompok itu sekarang dipimpin oleh kembali dari dalam keluarganya.

Karena pengalaman mereka dengan manusia, gorila gunung di Taman Nasional Bwindi Impenetrable menjadi daya tarik bagi pengunjung, dan Rafiki sangat populer di kalangan para wisatawan.

Sekarang Byamukama telah dijatuhi hukuman, UWA mengatakan gorila telah mendapatkan keadilan . Tiga pemburu lainnya membantah tuduhan itu dan telah dikirim ke penjara, untuk menunggu persidangan.(yn)

Sumber: Unilad

Comments