Noviardi : Persaingan Membara Dari Kuda-kuda Pacu Di Tegalwaton Dukung Kegairahan Pemilik Kuda

All Sports

Sports / All Sports

Noviardi : Persaingan Membara Dari Kuda-kuda Pacu Di Tegalwaton Dukung Kegairahan Pemilik Kuda

Noviardi : Persaingan Membara Dari Kuda-kuda Pacu Di Tegalwaton Dukung Kegairahan Pemilik Kuda

KEPONEWS.COM - Noviardi : Persaingan Membara Dari Kuda-kuda Pacu Di Tegalwaton Dukung Kegairahan Pemilik Kuda SALATIGA - Kegiatan olahraga berkuda terus berjalan. Baik pacuan atau ketangkasan. Di Tegalwaton, Salatiga, komunitas kuda pacu kembali menggelar kompetisi yang diikuti klub-klub ternama dari banyak s...

SALATIGA - Kegiatan olahraga berkuda terus berjalan. Baik pacuan atau ketangkasan. Di Tegalwaton, Salatiga, komunitas kuda pacu kembali menggelar kompetisi yang diikuti klub-klub ternama dari banyak sekali daerah, Rabu (16/3/2022) kemarin dan Kamis (17/3/2022) ini.

Kegairahan komunitas kuda pacu untuk terus menggelar kompetisi tidak terlepas dari dorongan yang diberikan tokoh-tokoh berkuda nasional seperti Mohammad Chaidir Saddak (Aragon, Lembang), Iman Hartono (Eclipse, Solo), dan H.M. Munawir (Tombo Ati, Surakarta). Motivasi dari jajaran tokoh-tokoh senior tesebut membuat generasi muda seperti Hendy Hernando, Jenny Erya Janendra dan lain-lainnya ikut terpacu.

Persaingan membara dari kuda-kuda pacu di Tegalwaton ini tidak terlepas dari pengamatan pakar berkuda Noviardi Sikumbang.

Menurutnya, kompetisi berkuda memang harus terus berjalan untuk menyokong kegairahan para pemilik kuda, pelatih serta joki yang mengabdikan dirinya di sini. Pandemi Covid-19 yang kian melandai kian meningkatkan kegairahan para pemilik kuda, meski prokes tetap diterapkan.

Noviardi Sikumbang (kiri) dan pengamat pacuan Kuda, TB AdhiNoviardi Sikumbang (kiri) dan pengamat pacuan Kuda, TB Adhi (ist)

"Bisa dibayangkan kalau setiap kompetisi berlangsung semarak, termasuk di Tegalwaton ini, walau dikemas dalam bentuk latihan bersama," ujar Noviardi Sikumbang dari Tegal Waton, Kamis pagi (17/3/2022).

Kompetisi kuda pacu dua hari ini sebenarnya ialah seri pertama dari Triple Crown atau Piala Tiga Mahkota.

Piala tersebut diberikan kepada kuda pacu yang bisa merebut tiga gelar sekaligus (triple). Adalah, Kelas 3 Tahun Derby jarak 1200 meter, Kelas 3 Tahun Derby jarak 1600 meter, dan Kelas 3 Tahun Derby jarak 2000 meter.

"Yang dilangsungkan di Tegalwaton Rabu kemarin dan Kamis ini ialah perebutan juara Kelas 3 Tahun Derby jarak 1200 meter. Untuk juara jarak 1600 meter, akan diperebutkan di seri kedua, pertengahan Mei nanti di Legokjawa, Pangandaran. Terakhir, perebutan juara jarak 2000 meter," ujar Noviardi.

Ada 104 kuda pacu yang berkompetisi di Tegalwaton selama dua hari ini. Mereka berpacu pada belasan nomor atau kelas, memperebutkan total hadiah yang hampir mencapai Rp150 juta. Hadiah terbesar, adalah Rp50 juta, diperebutkan di Kelas 3 Tahun Derby jarak 1200 meter, atau seri pertama Triple Crown itu.

Queen Milano, kuda betina jragem dari King Halim Stable, mencapai finis pertama dengan menyisihkan Artha 999 dari Jateng, dan Bujangga Manik dari Aragon, Lembang.

Comments