Meta, Induk Facebook Kuak Operasi Propaganda Individu dan Militer AS

Internasional

News / Internasional

Meta, Induk Facebook Kuak Operasi Propaganda Individu dan Militer AS

Meta, Induk Facebook Kuak Operasi Propaganda Individu dan Militer AS

KEPONEWS.COM - Meta, Induk Facebook Kuak Operasi Propaganda Individu dan Militer AS MOSKOW - Perusahaan induk Facebook, Meta, mengakui penemuan beberapa kelompok akun dan halaman palsu yang diyakini terkait individu dan militer AS. Akun-akun itu secara sistematis digunakan sebagai me...

MOSKOW - Perusahaan induk Facebook, Meta, mengakui penemuan beberapa kelompok akun dan halaman palsu yang diyakini terkait individu dan militer AS.

Akun-akun itu secara sistematis digunakan sebagai media propaganda di sejumlah wilayah konflik di Afrika, Asia, Eropa, dan Timur Tengah.

Meskipun orang-orang di balik operasi ini berusaha menyembunyikan identitas dan koordinasi mereka, penyelidikan kami menemukan hubungan individu yang terkait dengan militer AS, kata Meta dalam sebuah posting blog, Selasa (22/11/2022).

Media Russia Today mengutipnya di publikasi terbaru, Jumat (25/11/2022).

Kampanye terselubung itu ditemukan awal tahun ini dan secara total Meta menghapus 39 akun Facebook dan 26 akun Instagram, serta 16 halaman dan dua grup.

Semuanya karena melanggar kebijakan perusahaan terhadap perilaku tidak autentik terkoordinasi.

Meta Identifikasi 400 Software Scam Berbahaya, Pengguna Facebook Diminta Waspada

Akun Facebook Mark Zuckerberg Diserang Bug, 119 Juta Pengikut Mendadak Hilang

Raksasa sosmed itu mengakui operasi skala besar itu melampaui beberapa lusin akun itu dan di banyak platform internet lainnya.

Termasuk di Twitter, YouTube, dan Telegram serta jejaring sosial utama Rusia VKontakte dan Odnoklassniki.

Berusaha mengecilkan penemuan Meta memaparkan, mayoritas operasi ini mempunyai sedikit atau tidak ada keterlibatan komunitas asli, sekaligus menyoroti kampanye serupa oleh China dan Rusia.

Pengakuan Meta menyokong penyelidikan mengejutkan media The Washington Post yang mengungkapkan Pentagon dipaksa meluncurkan audit menyeluruh terkait perang berita rahasia.

Audit didorong setelah banyak sekali akun sosmed, yang digunakan para operatornya menargetkan audiens asing secara psikologis lewat perang yang rumit.

Jaringan operasi psikologi itu awalnya disorot para peneliti di Graphika dan Stanford Internet Observatory.

Facebook saat ini sedang menguji fitur berbagi tagihan yang nanti nya dapat digunakan melalui Messenger.Facebook saat ini sedang menguji fasilitas menyebarkan tagihan yang nanti nya dapat digunakan melalui Messenger. (IST)

Pada Agustus menerbitkan laporan wacana jaringan online yang diduga mendorong pro-barat, anti-Rusia dan narasi politis lainnya.

Sementara studi asli tidak menyalahkan akun palsu pada aktor tertentu, dua pejabat Pentagon kemudian mengatakan kepada Post, US Centcom termasuk yang operasinya diawaasi.

Comments