Menyusun Portofolio Investasi di Awal Tahun

Ekonomi & Bisnis

News / Ekonomi & Bisnis

Menyusun Portofolio Investasi di Awal Tahun

Menyusun Portofolio Investasi di Awal Tahun

KEPONEWS.COM - Menyusun Portofolio Investasi di Awal Tahun JAKARTA Awal tahun saatnya para investor menyusun portofolio atau melakukan rebalancing atas portofolio investasi yang mereka miliki. Portofolio investasi (investment portfolio) yaitu kumpulan ins...
Loading...

JAKARTA Awal tahun saatnya para investor menyusun portofolio atau melakukan rebalancing atas portofolio investasi yang mereka miliki. Portofolio investasi (investment portfolio) yaitu kumpulan instrumen investasi yang dimiliki seorang investor atau sekumpulan investor. Portofolio dibuat sebagai taktik memaksimalkan tingkat keuntungan dalam berinvestasi dan meminimalisasi risiko.

Dalam dunia investasi ada istilah Jangan Simpan Telur-Telurmu dalam Satu Keranjang (Don t put your eggs in one basket). Artinya, seorang investor harus mempunyai sejumlah instrumen investasi atau melakukan diversifikasi atas dana investasi miliknya. Portofolio juga diartikan sebagai kumpulan dari instrumen investasi yang dibentuk untuk memenuhi suatu sasaran umum investasi.

Kompetisi Trading Saham Milenial 'MNC Nation 2019' Banjir Peserta

Sasaran portofolio investasi tentunya bergantung pada sasaran individu masing-masing investor. Portofolio atau bisa disebut kumpulan aset investasi, bisa berupa properti, deposito, saham, emas, obligasi, atau instrumen lainnya. Sementara portofolio saham merupakan kumpulan aset investasi berupa saham, baik yang dimiliki perorangan atau perusahaan.

Dalam menyusun portofolio investasi, seorang investor mempunyai kesempatan untuk melakukan diversifikasi. Di dalam portofolio investasi bisa ada portofolio lagi di dalamnya. Dalam portofolio investasi saham, investor bisa mengisinya dengan beberapa jenis saham. Bila investor hanya menaruh dana investasinya di satu saham misalnya, maka potensi risiko terhadap dana investasi tersebut akan tinggi. Karena bila satu saham yang dimilikinya tersebut mengalami penurunan harga maka semua dana yang dimilikinya akan berkurang. Namun, jikalau dana tersebut dibelikan sejumlah saham atau dibentuk portofolio, bisa jadi tidak semua saham dalam portofolio miliknya mengalami penurunan harga.

IHSG Ditutup Menguat 76,4 Poin Hari Ini

Pembentukan portofolio diawali dengan mengidentifikasi saham-saham mana yang akan dipilih, dan berapa proporsi dana yang akan ditanamkan pada masing-masing saham tersebut. Tujuannya akan terbentuk suatu portofolio yang optimum, yaitu portofolio yang dipilih investor dari sekian banyak saham yang tercatat di Bursa Efek. Tentunya portofolio yang dipilih investor ialah portofolio yang sesuai dengan preferensi investor bersangkutan dengan return maupun terhadap risiko yang dapat ditanggungnya.

Berapa banyak jumlah saham yang ideal dalam sebuah portofolio saham? Tentunya, semakin banyak saham dalam portofolio akan semakin bagus. Tetapi untuk membeli saham dalam jumlah besar membutuhkan modal yang besar pula. Paling tidak, seorang investor perlu memasukkan saham saham dari sektor yang berbeda. Sehingga bila salah satu sektor mengalami kondisi yang kurang baik, saham di sektor lainnya bisa menyelamatkan dana investasi milik investor.

Selanjutnya

Comments