Malam Ini, Fenomena Bulan Stroberi akan Datang

Tekno & Gadget

Updates / Tekno & Gadget

Malam Ini, Fenomena Bulan Stroberi akan Datang

Malam Ini, Fenomena Bulan Stroberi akan Datang

KEPONEWS.COM - Malam Ini, Fenomena Bulan Stroberi akan Datang Ilustrasi Bulan Purnama sebagai penanda masa panen pada suku kuno. (Wikipedia/ Roadcrusher) Buat kamu yang menginginkan pemandangan romantis, nanti malam (17/06/2019) warga Bumi akan kedatangan fenom...
Loading...

Ilustrasi Bulan Purnama sebagai penanda masa panen pada suku kuno. (Wikipedia/ Roadcrusher)

Buat kamu yang menginginkan pemandangan romantis, nanti malam (17/06/2019) warga Bumi akan kedatangan fenomena Bulan Stroberi.

Namun tunggu dulu, jangan berharap fenomena "Bulan Stroberi" akan membuat Bulan berwarna merah persis seperti buah stroberi.

Bulan purnama (Full Moon) akan terlihat seperti bulan biasa yang menyala selama fase terbesarnya.

Itu artinya akan muncul warna oranye keemasan saat dekat dengan cakrawala dan muncul warna sedikit putih ketika berada lebih tinggi di langit.

Para ahli astronomi di NASA mengatakan bahwa bulan purnama terbaik akan jatuh pada 17 Juni 2019.

Di beberapa wilayah, bulan akan memancarkan sedikit warna merah.

Ketika mulai naik di wilayah utara Eropa, akan terdapat warna kemerahan karena posisinya semakin dekat dengan titik balik Matahari musim panas.

Ilustrasi bulan Stroberi. (Pixabay/ Boutique Breizh)Ilustrasi bulan Stroberi. (Pixabay/ Boutique Breizh)

Pada bagian Bumi ini, Bulan akan terlihat tergantung sangat rendah.

Istilah "Bulan Stroberi" atau "Strawberry Moon" berasal dari suku Algonquin, suku kuno di Amerika Utara.

Bulan purnama Juni merupakan sinyal untuk mengumpulkan buah stroberi liar yang matang.

Fenomena bulan purnama ini dapat didapat dengan posisi terbaik bagi warga Bumi di bagian selatan dan utara.

Bagi suku Eropa kuno, purnama di bulan Juni mempunyai julukan lain seperti "Honey Moon" atau "Mead Moon".

Full Moon jatuh pada 17 Juni 2019 di wilayah Indonesia. (Time and Date)Full Moon jatuh pada 17 Juni 2019 di wilayah Indonesia. (Time and Date)

Julukan tersebut diberikan mengingat Bulan akan berada pada waktu terbaiknya pada purnama Juni.

Selain itu, di waktu tersebut banyak warga Eropa yang menikah dan memandangi momen romantis saat purnama.

Bagi warga Bumi selain Eropa dan Amerika Serikat, posisi Bulan masih cukup menarik untuk diamati.

Hal itu karena Bulan akan terlihat cukup rendah meski tidak serendah pemandangan di Bumi belahan utara dan selatan.

Tampilan planet Jupiter pada tahun 2014. (Wikipedia/ NASA)Cahaya dari Jupiter akan menemani fenomena Bulan Stroberi pada 17 Juni 2019. (Wikipedia/ NASA)

Selain itu, posisi Bulan juga akan ditemani oleh cahaya dari planet Jupiter.

Astronom NASA memaparkan bahwa purnama pada Juni 2019 mempunyai posisi yang unik.

"Bulan akan berada di konstelasi Ophiuchus dan akan dibingkai oleh planet Jupiter di sebelah timur dan bintang terang Antares (Alpha Scorpii) di bagian tenggara," kata astronom NASA dikutip dari Space.

Tunggu apalagi, jikalau tak mendung, yuk manfaatkan fenomena romantis Bulan Stroberi nanti malam dengan orang kesayanganmu!

Comments