Lockdown di Inggris untuk Atasi Covid-19 Bisa Bertahan hingga 6 Bulan

Internasional

News / Internasional

Lockdown di Inggris untuk Atasi Covid-19 Bisa Bertahan hingga 6 Bulan

Lockdown di Inggris untuk Atasi Covid-19 Bisa Bertahan hingga 6 Bulan

KEPONEWS.COM - Lockdown di Inggris untuk Atasi Covid-19 Bisa Bertahan hingga 6 Bulan JAKARTA - Wakil Kepala Petugas Medis Inggris mengatakan, penguncian atau lockdown di Eropa bisa berlangsung lama, dalam beberapa bentuk, selama berbulan-bulan. "Seiring waktu, mungkin selama enam bu...

JAKARTA - Wakil Kepala Petugas Medis Inggris mengatakan, penguncian atau lockdown di Eropa bisa berlangsung lama, dalam beberapa bentuk, selama berbulan-bulan.

"Seiring waktu, mungkin selama enam bulan ke depan, kami akan mempunyai ulasan tiga minggu," kata Jenny Harries.

"Kita akan melihat ke mana kita akan pergi," sambungnya seperti dilansir CNBC, Senin (30/3/2020).

Dia mengatakan, pihaknya bisa saja mempertahankan kondisi tertutup ini dan kemudian secara perlahan dapat dengan mudah menyesuaikan beberapa langkah sosial sehingga secara bertahap kehidupan bisa kembali normal.

"Jadi saya pikir tiga minggu untuk ditinjau, dua atau tiga bulan untuk melihat apakah kami benar-benar terjepit. Tetapi sekitar tiga sampai enam bulan idealnya, dan banyak ketidakpastian dalam hal itu, tetapi kemudian untuk melihat pada titik mana kita benar-benar dapat kembali normal., tuturnya.

Harries mengatakan bahwa bila langkah-langkah itu diperpanjang maka itu tidak berarti bahwa Inggris akan "dikunci sepenuhnya selama enam bulan," tetapi kebijakan itu masuk akal untuk pembatasan diperpanjang melampaui batas enam bulan.

Inggris memasuki minggu kedua dari penguncian nasional, sementara negara-negara Eropa lainnya telah mengalami pembatasan yang lebih lama di tengah meningkatnya jumlah kematian.

Italia dan Spanyol ialah negara-negara yang paling terpukul; di Italia, jumlah total kasus yang dikonfirmasi mendekati 100.000 (jumlah kematian pada hari Minggu ialah 10.779 orang) sementara di Spanyol hanya ada lebih dari 80.000 kasus yang dikonfirmasi dan 6.803 kematian.

Jumlah kasus yang dikonfirmasi di Inggris naik menjadi 19.784 pada hari Minggu, dengan jumlah kematian berdiri di 1.228, pada hari Sabtu.

Minggu lalu Perdana Menteri Boris Johnson dan Sekretaris Kesehatan Matt Hancock sama-sama terjangkit virus itu; Johnson bersikeras bahwa dia akan tetap bertugas mengoordinasi pemerintah sementara mengasingkan diri di kediaman resminya di Downing Street.

Kabar Baik! PUFF, Nucleus Farma dan Prof Nidom Foundation Kembangkan Obat Covid-19

Lockdown di Inggris untuk Atasi Covid-19 Bisa Bertahan hingga 6 Bulan

Comments