Konspirasi Akhir Dunia : Bagaimana 2020 Bisa Menjadi Tahun Terakhir Bumi?

Unik

Ragam / Unik

Konspirasi    Akhir Dunia   : Bagaimana 2020 Bisa Menjadi Tahun Terakhir Bumi?

Konspirasi Akhir Dunia : Bagaimana 2020 Bisa Menjadi Tahun Terakhir Bumi?

KEPONEWS.COM - Konspirasi Akhir Dunia : Bagaimana 2020 Bisa Menjadi Tahun Terakhir Bumi? Akhir dunia telah diprediksi berkali-kali, dari bencana nuklir pada 1980-an hingga kiamat Maya pada 2012. Itu belum terjadi tetapi tahun 2020 telah dipilih oleh banyak peramal dan paranormal yang...

Akhir dunia telah diprediksi berkali-kali, dari bencana nuklir pada 1980-an hingga kiamat Maya pada 2012.

Itu belum terjadi tetapi tahun 2020 telah dipilih oleh banyak peramal dan paranormal yang mengatakan sebagai tahun yang sangat penting secara kosmik yang dapat membawa kiamat.

Ilustrasi. (Foto: Getty Images)

Peramal Bulgaria Baba Vanga, yang meninggal 23 tahun lalu, pernah meramalkan tsunami Boxing Day 2004. Gelombang tsunami yang tingginya mencapai 30 meter menewaskan 230.000 280.000 jiwa di 14 negara dan menenggelamkan sejumlah permukiman pesisir.

Gempa dan tsunami ini merupakan salah satu bencana alam paling mematikan sepanjang sejarah. Indonesia ialah negara yang dampaknya paling parah selain Sri Lanka, India, dan Thailand.

Namun dia juga dilaporkan memperkirakan gelombang monster dahsyat kedua akan menyerang 16 tahun setelah yang pertama itu.

Kalau peramal buta itu benar, tsunami raksasa kedua akan terjadi tahun ini, diprediksi akan melanda Pakistan, Jepang dan Tiongkok serta Indonesia.

Ilustrasi. (Foto: Getty Images)

Jeane Dixon, seorang paranormal Amerika terkemuka yang penggemarnya termasuk Richard Nixon dan Nancy Reagan, meramalkan pembunuhan John F. Kennedy. Dia juga meramalkan pembantaian teroris di Olimpiade Munich 1972, tumpahan minyak Exxon Valdez tahun 1989 dan peningkatan astronomi Oprah Winfrey.

Dalam bukunya 1971, The Call to Glory, dia meramalkan Perang Armageddon akan terjadi pada tahun 2020 dan menghapus peradaban manusia. Seorang Kristen yang taat yang mengaku mendapatkan penglihatannya langsung dari Tuhan, ia mengatakan era antara tahun 2020 dan 2037 akan menyambut Kedatangan Kristus yang Kedua .

Banyak paranormal dan peramal yang takut akan Tuhan mengutip Kitab Wahyu, yang mengatakan Armageddon merupakan lokasi pertempuran yang dinubuatkan pada akhir zaman di dunia, dalam prediksi mereka.

Vincent Carthane, seorang penjahat yang menjadi pendeta yang ditahbiskan saat menjalani hukuman di penjara Florida pada 1990-an, telah meramalkan semacam pertemuan surgawi akan terjadi pada tahun 2020.

Alasannya didasarkan pada interpretasinya terhadap serangkaian petunjuk yang ditemukan dalam Alkitab: Amerika Serikat dimulai di pemukiman Jamestown, dinamai King James yang menjadi penguasa Inggris dan Irlandia pada 1603.

Ilustrasi. (Foto: Getty Images)

Matius 16:03 berisi perikop wacana menafsirkan tanda-tanda zaman sebuah pesan dari surga. Tanda-tanda ini termasuk bintang berujung lima sebagai lambang Setan, yang ditafsirkan oleh Carthane sebagai Pentagon, markas militer AS.

Dia juga menganalisis bentuk salib yang terlihat seperti huruf T, yang merupakan huruf ke-20 dari alfabet. Beberapa pendeta mengenakan tanda silang di masing-masing kerah mereka, diterjemahkan sebagai dua 20-an atau tahun 2020.

Yohanes 20:20 menyebutkan para murid mempunyai visi wacana Tuhan.

Carthane beralasan bahwa sebagian besar peziarah asli Amerika tiba pada 1620 dengan Mayflower tepat 400 tahun yang lalu. Dia meyakinkan referensi dalam Alkitab untuk ramalan 400 tahun yang tidak terpenuhi berarti 2020 akan membawa semacam perhitungan dengan Tuhan.

Beberapa pengguna sosmed berpikir Nostradamus, peramal legendaris Perancis yang buku kuatrain abad ke-16-nya tampaknya meramalkan peristiwa-peristiwa seperti Kebakaran Besar London dan kebangkitan Adolf Hitler, meramalkan akhir zaman pada tahun 2020.

Wabah COVID-16, perubahan iklim, dan potensi terpilihnya kembali Donald Trump memicu kekhawatiran masyarakat bahwa kita tidak akan melihat lagi tahun 2021.

Antikristus yang memimpin Gedung Putih, belalang, banjir, lalat, virus corona. Saya pikir inilah yang dikatakan Nostradamus kepada kita sekitar 465 tahun yang lalu, kata seorang pengguna Twitter.

Ilustrasi. (Foto: Getty Images)

Yang lain mengatakan: Wabah abad ke-21 telah tiba. Sebuah ramalan Nostradamus. Kita akan segera mati. #Coronavirus.

Beberapa percaya Nostradamus juga memperkirakan kenaikan permukaan laut dari perubahan iklim, dengan quatrain yang menghantui:

Di puncak bukit Bailly dan Bresle, salah satu keagungan dari Grenoble akan disembunyikan. Di luar Lyons dan Vienne ada hujan es yang sangat besar bagi mereka, Lobster di tanah yang tersisa 1/3 . (yn)

Sumber: dailystar

Video Rekomendasi:

Comments