Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia Muda

Inspirasi

Ragam / Inspirasi

Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia Muda

Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia Muda

KEPONEWS.COM - Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia Muda Jakarta - Disabilitas tak menjadi penghalang seseorang untuk sukses meniti karier. Seperti yang dialami oleh wanita asal Pontianak, Kalimantan Barat ini. Fanny Evrita bisa membuktikan kepada masyaraka...
Jakarta - Disabilitas tak menjadi penghalang seseorang untuk sukses meniti karier. Seperti yang dialami oleh wanita asal Pontianak, Kalimantan Barat ini. Fanny Evrita bisa membuktikan kepada masyarakat bahwa kaum difabel juga bisa sukses dalam berbisnis. Meskipun begitu, kesuksesan yang diraihnya ini tentu bukanlah hal mudah.

Fanny mengalami keterbatasan fisik dan penyandang tunadaksa. Keputusannya untuk berbisnis dan hijrah ke Jakarta itu berawal dari pengalaman pahit dirinya yang mendapatkan perilaku diskriminasi saat bekerja di sebuah Bank di Pontianak.

Kondisi kaki Fanny tidak normal semenjak lahir. Bagian kirinya lebih besar dibandingkan kaki kanan. Hal ini membuat Fanny harus selalu mengenakan rok panjang untuk menutupinya. Namun, kebijakan dan peraturan kantornya yang mengharuskan untuk mengenakan rok pendek itu, membuat Fanny diberhentikan.

"Kalau dulu itu kan yang namanya kita lulus kuliah ekspektasinya itu ingin kerja di kantor pakai seragam gitu ya. Tapi karena kita disabilitas kesempatan itu nggak 100 persen opportunitynya ke kita. Hanya gara-gara seragam kantor terus aku dipecat," cerita Fanny saat dihubungi Wolipop, Kamis (26/10/2017)

"Aku inginnya itu lihat jangan dari sisi disabilitasnya. Lihat dulu kemampuan kita, baru disabilitas kita. Kalau kita pertama ketemu orang kan yang dilihat first impression, pada saat kita pakai rok pendek terus dia lihat kaki kita apalagi ini di daerah dia pasti pikir oh kita gg bisa kerja," tambahnya.

Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia MudaFoto: Instagram
Sempat berdiam diri di rumah selama tiga bulan, wanita berusia 26 tahun ini pun nekat memutuskan untuk pergi ke Jakarta mencari sebuah kesempatan baru untuk hidupnya. Fanny mulai bekerja di Thisable Enterprise milik Angkie Yudistia yang juga merupakan penyandang tuna rungu. Thisable Enterprise ini merupakan aksi usaha sosial bagi penyandang disabilitas. Ia kemudian mengikuti inkubator usaha selama enam bulan dan mulai membuka usaha produk kecantikan yang diberi label 'Thisable Beauty Care'.

"Di rumah tuh ngapain ya, kayaknya udah di sekolahin sama orang tua terus ngambil S2 hukum usaha, udah dibekali kuliah tinggi-tinggi kok kerjanya tetap susah. Dari situ aku ke Jakarta ketemu orang baru dan kesempatan baru. Pas ada inkubator usaha terus aku mikir. Ah mungkin kesuksesan itu tidak harus dari kantor tapi dari mana aja. Aku coba kesempatan jadi entrepreneur. Alhamdulilahnya sampai sekarang usaha itu yang menghidupi aku di Jakarta. Bayar kosan,transportasi kita kemana-mana, biaya hidup," kata Fanny.

Kisah Inspiratif Fanny, Tuna Daksa yang Sukses Berbisnis di Usia MudaFoto: Instagram
Thisable Beauty Care yang dibangun Fanny pada awal tahun 2016 ini terdiri dari beberapa produk kecantikan seperti lotion, lulur, sabun, dan beauty oil. Menurut Fanny, selama ini masyarakat melihat disabilitas itu hanya membuat kerajinan tangan saja. Ia ingin membuktikan bahwa disabilitas juga bisa membuat suatu produk yang disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat.

Dengan adanya produk perawatan kecantikan itu, Fanny juga membuktikan bahwa disabilitas juga bisa menjadi pengusaha. Bahkan produk Thisable Beauty Care yang telah dilabeli BPOM dan lulus sertifikasi halal itu pun mulai masuk di apotek-apotek dan mall. Harganya pun cukup terjangkau yakni berkisar antara Rp 30 ribu sampai Rp 200 ribu.

"Produk kecantikan ini kan sesuai passion aku. Jadi meskipun kamu disabilitas, kamu juga bisa merasa cantik, kamu juga harus merawat diri. Karena salah satu bentuk kita mensyukuri rahmat dari Allah kan dengan kita merawat diri. Nggak harus disabilitas terus merasa rendah, kita sama kok di hadapan Allah," terang Fanny. (agm/agm)

Mengurusi Umat Tak Cukup dengan Mengkafir-kafirkan

detikNews

KolomMengurusi Umat Tak Cukup dengan Mengkafir-kafirkanJumat, 27 Okt 2017 | 15:22 WIB

Peringati Sumpah Pemuda, Siswa SMP Lomba Isi TTS Aksara Jawa

detikNews

Peringati Sumpah Pemuda, Siswa SMP Lomba Isi TTS Aksara JawaJumat, 27 Okt 2017 | 15:16 WIB

Anak Penderes Go International Bawa Gula Semut ke Pasar Dunia

detikNews

Sumpah Pemuda, Satu IndonesiaAnak Penderes Go International Bawa Gula Semut ke Pasar DuniaJumat, 27 Okt 2017 | 15:10 WIB

Belajar dari Dzoel, Fotografer Disabilitas Asal Banyuwangi

detikNews

Belajar dari Dzoel, Fotografer Disabilitas Asal BanyuwangiJumat, 27 Okt 2017 | 13:04 WIB

Mendunia, Ilustrator Muda dari Semarang Siap Buka Kantor di China

detikNews

Sumpah Pemuda, Satu IndonesiaTerkenal diseluruh dunia, Ilustrator Muda dari Semarang Siap Buka Kantor di ChinaJumat, 27 Okt 2017 | 11:37 WIB

detikNews

Cakep! Pertokoan di Solo Disulap Jadi Galeri Mural NasionalismeJumat, 27 Okt 2017 | 11:12 WIB

Begini Cara Pelajar Lestarikan Budaya Indonesia

detikNews

Foto NewsBegini Cara Pelajar Lestarikan Budaya IndonesiaJumat, 27 Okt 2017 | 15:21 WIB

Berkostum Pejuang, Karyawan Telkom Datangi Museum Sumpah Pemuda

detikNews

Foto NewsBerkostum Pejuang, Karyawan Telkom Datangi Museum Sumpah PemudaJumat, 27 Okt 2017 | 15:07 WIB


Comments

loading...