Kesaksian Warga Wuhan: Rumah Sakit Bagaikan Kuburan

Internasional

News / Internasional

Kesaksian Warga Wuhan: Rumah Sakit Bagaikan Kuburan

Kesaksian Warga Wuhan: Rumah Sakit Bagaikan Kuburan

KEPONEWS.COM - Kesaksian Warga Wuhan: Rumah Sakit Bagaikan Kuburan Beberapa minggu setelah ada laporan wacana virus baru misterius mulai muncul di provinsi Hubei di China tengah, otoritas setempat segera mengubah cara mereka menentukan siapa yang terinfeksi. Ini meng...
Loading...

Beberapa minggu setelah ada laporan wacana virus baru misterius mulai muncul di provinsi Hubei di China tengah, otoritas setempat segera mengubah cara mereka menentukan siapa yang terinfeksi.

Ini mengakibatkan lonjakan jumlah orang-orang yang terpapar - karena dokter sekarang ini hanya menghitung pasien yang didiagnosis di klinik dan bukan hanya mereka yang telah mengikuti tes.

Namun di masa-masa awal, penyebaran pesat virus di kota Wuhan, dikombinasikan dengan kekurangan tempat tidur rumah sakit, berarti ada beberapa orang yang tidak mendapatkan penanganganan yang mereka butuhkan.

Kepada BBC, dua warga Wuhan menceritakan pengalaman menyedihkan ketika berupaya merawat orang-orang yang mereka cintai di kota yang diliputi wabah tersebut.

`Kakek beristirahat lah dengan tenang` - Xiao Huang

Huang dibesarkan oleh kakek-neneknya setelah orang tuanya meninggal ketika ia masih kecil.

Keduanya berusia 80-an, dan yang ia inginkan merupakan memenuhi semua kehendak kakek neneknya sehingga mereka bisa menikmati masa pensiunnya.

Namun dalam waktu dua minggu, sang kakek meninggal karena virus corona, dan kini neneknya dalam kondisi kritis.

Kakek nenek Huang mulai mengalami gejala gangguan pernapasan pada tanggal 20 Januari. Mereka tidak bisa keluar rumah dan pergi ke rumah sakit sampai 26 Januari, karena kota Wuhan diisolasi mulai tanggal 23 Januari, transportasi umum pun dihentikan.

Mereka didiagnosis terkena virus corona pada 29 Januari, namun baru bisa dilarikan ke rumah sakit tiga hari kemudian.

Rumah sakit begitu penuh sehingga tidak ada tempat tidur kosong. Kakek-neneknya menderita demam tinggi dan kesulitan bernapas, tetapi hanya ditawari kursi di koridor. Ia memohon kepada staf rumah sakit dan berhasil mendapat kursi panjang dan tempat tidur lipat.

"Tidak ada dokter atau perawat yang terlihat," tulis Huang dalam buku hariannya, "Rumah sakit tanpa dokter itu bagaikan kuburan."

Pada malam sebelum kakeknya meninggal, Huang menemani kakek-neneknya di koridor. Ia terus mengobrol dengan neneknya hingga tidak menyadari kakeknya kehilangan kesadaran.


- BBC

Setelah menghabiskan waktu di koridor, akhirnya ada satu tempat tidur tersedia untuk sang kakek sebelum ia meninggal. Huang berada di samping ranjangnya sampai menit terakhir.

Ia menulis di Weibo, sosmed seperti Twitter di China: "Kakek, beristirahatlah dengan tenang. Tidak ada lagi rasa sakit di surga."

"Banyak pasien meninggal tanpa ditemani anggota keluarga dan bahkan tidak bisa saling melihat untuk terakhir kalinya."

Kini neneknya tengah berjuang melawan sakit di rumah sakit, dan Huang menghabiskan waktu sebanyak mungkin dengannya.

"Obat-obatannya tidak ada yang efektif. Dokter mengatakan kepada saya untuk tidak berharap, dan menurut dokter nenek saya harus berjuang sendiri," katanya.

- Youtube

Misteri Hilangnya 2 Jurnalis Pengungkap Fakta Tragis COVID-19 di Wuhan

Ilustrasi bayi

Kabar Gembira, Pasien Termuda Corona COVID-19 Telah Sembuh

Asteroid mendekati Bumi.

Asteroid Pembunuh Dekati Bumi hingga Teror Virus Corona

Kapal pesiar MS Westerdam - AFP

Khawatir Bawa Penyakit, Kapal Ini Ditolak Merapat oleh 4 Negara

Perawat menangani pasien virus corona di China

Cerita Haru, Usaha Perawat di Wuhan yang Bisa Sembuh dari Corona

Virus Corona.

Sadis, Virus Corona COVID-19 Sehari Makan Korban 5.000 Orang

"Kami hanya menyerahkannya kepada takdir."

Semenjak 7 Februari, Xiao Huang merasa tidak enak badan dan sekarang telah dikarantina selama dua minggu di sebuah hotel.

`Ia mulai batuk darah` - Da Chun

Pada awal Januari, Da Chun menceritakan ibunya terserang demam. Awalnya keluarga menyangka ia hanya terkena flu. Mereka sudah mendengar sedikit perihal penyakit misterius yang secara diam-diam menyebar di kota yang berpenduduk 11 juta itu.

Namun sudah seminggu demamnya tidak juga mereda, meski ia sudah disuntik di klinik. Pada tanggal 20 Januari, di hari yang sama ketika otoritas China mengaku bahwa virus corona bisa ditularkan antar manusia, ia membawa ibunya ke klinik rawat jalan yang diperuntukkan bagi orang-orang yang menderita demam.

Setelah melihat hasil pemindaian di dada dan tes darah, dokter memberi tahu mereka bahwa ibunya telah terinfeksi virus corona baru.

"Hingga kini, saya masih tidak percaya," kata Da Chun.


- BBC

Namun kabar buruk kembali datang. Dokter mengatakan ibunya, 53 tahun, tidak bisa dirawat di rumah sakit karena mereka tidak mempunyai alat tes untuk mengonfirmasi diagnosis. Peralatan tes hanya tersedia di delapan rumah sakit yang telah ditetapkan pada akhir Januari.

"Dokter dari rumah sakit tersebut mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak mempunyai hak untuk merawat ibu saya. Ini ialah komisi kesehatan setempat yang mengalokasikan tempat tidur untuk kasus-kasus yang dikonfirmasi," kata perempuan berusia 22 tahun itu. "Jadi, dokter tidak bisa melakukan tes virus corona untuk memastikan apakah ibu saya terjangkit, dan tidak bisa menyediakan tempat tidur untuknya."

Da Chun mengatakan ibunya tak harus diisolasi. Dalam grup obrolan yang beranggotakan lebih dari 200 orang di software WeChat untuk keluarga pasien yang terinfeksi, orang-orang membuatkan cerita yang serupa.

Kakak laki-lakinya terpaksa mengantri di rumah sakit untuk memastikan apakah ada tempat tidur yang masih tersedia. Ia pergi ke klinik dengan ibunya supaya bisa langsung disuntik. Namun selama di rumah sakit, mereka melihat banyak pasien meninggal di dalam ruang observasi sebelum menjalani tes ataupun dirawat.

"Mayat-mayat itu dibungkus dan dibawa pergi oleh staf rumah sakit," katanya. "Saya tidak tahu apakah mereka akan dihitung sebagai kematian (disebabkan oleh virus corona baru)."

Kondisi ibunya terus memburuk. Ia mulai batuk darah, dan ada darah di urinenya.

Pada 29 Januari, ibunya akhirnya dirawat di rumah sakit, namun menurutnya tidak mendapat perawatan dan rumah sakit tidak mempunyai peralatan memadai di hari-hari awal ibunya dirawat.

Namun dirinya tidak menyerah dan berharap ibunya akan pulih.

Laporan wartawan BBC, Joyce Liu dan Grace Tsoi. Ilustrasi oleh: Gerry Fletcher.

Comments