Kecerobohan yang Menyebabkan Pasangan Ini Kehilangan Anaknya, dan Ketika Sang Istri Khawatir Suaminya Akan Menyalahkannya, Dia pun Menangis dengan Apa yang Dilakukan Suaminya

Inspirasi

Ragam / Inspirasi

Kecerobohan yang  Menyebabkan Pasangan Ini Kehilangan Anaknya, dan Ketika Sang Istri Khawatir Suaminya Akan Menyalahkannya, Dia pun Menangis dengan Apa yang Dilakukan Suaminya

Kecerobohan yang Menyebabkan Pasangan Ini Kehilangan Anaknya, dan Ketika Sang Istri Khawatir Suaminya Akan Menyalahkannya, Dia pun Menangis dengan Apa yang Dilakukan Suaminya

KEPONEWS.COM - Kecerobohan yang Menyebabkan Pasangan Ini Kehilangan Anaknya, dan Ketika Sang Istri Khawatir Suaminya Akan Menyalahkannya, Dia pun Menangis dengan Apa yang Dilakukan Suaminya Ilustrasi. Jessie dan David ialah pasangan yang romantis semenjak di sekolah menengah dan mereka menikah pada saat mereka lulus kuliah. Meskipun mereka saling mencintai satu sama lain dan ingin memu...
Loading...
kehilangan anakIlustrasi.

Jessie dan David ialah pasangan yang romantis semenjak di sekolah menengah dan mereka menikah pada saat mereka lulus kuliah. Meskipun mereka saling mencintai satu sama lain dan ingin memulai sebuah keluarga secepat mungkin, mereka telah berjuang untuk segera mengandung seorang anak.

Hingga setelah 11 tahun mencoba akhrinya mereka diberkati dengan bayi laki-laki yang sehat dan ia menjadi sumber kebahagiaan bagi pasangan ini.

Mereka menamai dia Felix yang merupakan nama Latin yang berarti bahagia dan beruntung yang sangat cocok karena dia hampir selalu memiliki senyum di wajahnya.

Ilustrasi.(Internet)

Beberapa tahun berlalu dan Felix tumbuh menjadi balita yang sehat. Jessie harus meninggalkan pekerjaannya untuk merawatnya dan mengurus rumah tangga karena pasangan itu tidak ingin anak mereka di asuh oleh baby sister.

Pada suatu pagi yang menyedihkan ketika Felix berusia sekitar dua tahun, ayahnya melihat botol obat yang habis diminum sebelumnya, tanpa tutup dan di atas meja.

Sayang, bisakah kau menaruh botol obat di lemari, katanya sambil berlalu. Dia sudah terlambat untuk berangkat kerja dan bergegas keluar pintu ketika dia mengatakan ini dan dia mendengar erangan dari istrinya sebagai balasan.

Dia pikir istrinya telah mendengarnya dan dia lari untuk naik kereta ke tempat kerjanya.

Ilustrasi.(Internet)

Jessie benar-benar mendengarnya, tetapi terlalu sibuk di dapur sehingga masalah itu benar-benar terlupakan.

Felix, sebagai balita yang ingin serba tahu, melihat botol terbuka dan mengambilnya. Dia terpesona dengan warna biru itu dan mulai meminum seluruh botol.

Dari dapur Jessie mendengar bunyi keras dan bergegas ke tempat anaknya berada, dan dia terkejut saat melihat anaknya mengalami kejang di lantai ruang tamu.

Dia bergegas berlututnya di samping putranya dan dengan tangan gemetar, dengan cepat memanggil ambulans. Dia menjerit histeris.

Tolong ! Putraku, dia pingsan, aku tidak tahu apa yang terjadi padanya, dia memberi tahu di mana mereka tinggal dan mereka datang dengan cepat.

Dalam perjalanan ke rumah sakit, jantung Felix berdetak untuk terakhir kalinya ketika para dokter mencoba menyadarkannya tetapi tidak berhasil. Jessie hanya bisa memegangi tubuh anak lelaki tak bernyawa, dia menangis tak terkendali dan berdoa untuk keajaiban agar dia hidup kembali.

Dia menggendong Felix dengan menggoyang-goyangkan , Anakku, anakku yang malang, manis, dan polos, dia tidak pantas mendapatkan ini. Dia berkata berulang kali.

Ilustrasi.(Internet)

Mereka membaringkannya di tempat tidur begitu mereka sampai di rumah sakit dan dia duduk menatap wajah malaikatnya. Sepertinya dia hanya tidur.

David tiba tidak lama setelah itu, terlihat resah ketika dia perlahan mendekati ranjang temapt anaknya dibaringkan. Dia terpaku dan teringat kembali ke botol obat dan bagaimana dia menyuruh istrinya untuk menyingkirkannya.

Mata mereka bertemu dan mereka hanya saling menatap tanpa berkedip. Keduanya merasa seperti sepotong kehidupan mereka direnggut dari mereka karena kecerobohan mereka.

Ilustrasi.(Internet)

Jessie berpikir bahwa David akan menyalahkannya atas kesalahan dan kecerobohnya yang menyebabkan kematian putra kesayangan mereka.

Sayang katanya lembut, seolah-olah dia membisikkan itu pada dirinya sendiri.

Itu salahku juga. Jangan menyalahkan diri sendiri. Kita akan melalui kesulitan ini bersama-sama, kata David.

Ini tidak akan terjadi bila David menyimpan obat itu setelah dia meminumnya dan ini tidak akan terjadi jikalau Jessie mendengarkan suaminya dan menyingkirkan botol itu setelah dia menyuruhnya.

Keduanya sama-sama harus disalahkan atas kematian anak mereka tetapi bukannya menyalahkan satu sama lain, David hanya berjalan ke tempat tidur.

Ilustrasi.(Internet)

Dia mendekat ke istrinya dan memeluknya erat-erat dan mereka berpelukan, air mata mengalir dari kedua orangtua anak lelaki itu ketika mereka duduk di sana dalam keheningan, bersedih atas putra mereka.

Felix sudah pergi dan dia tidak bisa dibawa kembali ke kehidupan tidak peduli betapa kerasnya mereka berharap begitu. Mereka berdua kehilangan satu-satunya anak mereka dan tahu bahwa marah dan saling menyalahkan sama sekali tidak akan membantu situasi.

Sering kali kita selalu bertanya pada diri sendiri siapa yang harus disalahkan, apakah itu dalam suatu hubungan atau pekerjaan dengan orang-orang yang kita kenal dan kita kehilangan kehangatan hubungan manusia yang dapat kita terima dengan memberikan dukungan satu sama lain.

Karena itu, lepaskan semua perasaan iri Anda, kecemburuan, ketidakmauan untuk memaafkan, keegoisan, dan ketakutan sehingga Anda akan menyadari bahwa segala sesuatunya tidak sesulit yang Anda pikirkan. Yang terpenting, selalu hargai apa yang Anda miliki. Jangan menambah rasa sakit, kesengsaraan dan penderitaan dengan berpegang pada pengampunan dan belas kasih.(yant)

Sumber: en.goodtimes.my

Apakah Anda menyukai artikel ini? Jangan lupa untuk membagikannya pada sahabat Anda! Terimakasih.


Loading...

Comments