Jokowi Tawarkan Oposisi Bergabung, Pengamat: Prabowo Berkeras Gerindra Tak Bergabung

Nasional

News / Nasional

Jokowi Tawarkan Oposisi Bergabung, Pengamat: Prabowo Berkeras Gerindra Tak Bergabung

Jokowi Tawarkan Oposisi Bergabung, Pengamat: Prabowo Berkeras Gerindra Tak Bergabung

KEPONEWS.COM - Jokowi Tawarkan Oposisi Bergabung, Pengamat: Prabowo Berkeras Gerindra Tak Bergabung JAKARTA Presiden Joko Widodo membuka pintu selebar-lebarnya bagi partai politik oposisi untuk bergabung bersama partai politik pendukung pemerintah periode 2019-2024. Terutama bagi Partai Gerindra ya...
Loading...

JAKARTA Presiden Joko Widodo membuka pintu selebar-lebarnya bagi partai politik oposisi untuk bergabung bersama partai politik pendukung pemerintah periode 2019-2024.

Terutama bagi Partai Gerindra yang dipimpin rival Jokowi dalam Pilpres 2019, Prabowo Subianto.

Pengamat politik Leo Agustino berpendapat tawaran Jokowi itu disampaikan dalam rangka menurunkan tensi politik yang tengah tinggi setelah pilpres 2019 berlalu.

"Ajakan Pak Jokowi harus dipahami dalam konteks ini. Artinya, Pak Jokowi berharap semua pihak tidak lagi berkelahi untuk hal-hal yang tidak elementer," ujar Leo Agustino kepada Tribunnews.com, Kamis (13/6/2019).

Jokowi dan Prabowo Jokowi dan Prabowo (Instagram @jokowi / @prabowo)

Selain itu mengikut logika Jokowi, membangun negara secara bersama-sama di balik tawaran bergabungnya partai politik oposisi ke koalisi pemerintahan Jokowi-KH Ma'ruf Amin.

"Walau sebenarnya kita tetap membutuhkan penyeimbang bagi kerja-kerja pemerintah. Tapi benar bahwa membangun negara akan jauh lebih efektif apabila elemen-elemen politiknya tidak berpecah, tapi bersatu," tegasnya.

Apakah mungkin Gerindra bergabung?

Dia tidak yakin Prabowo akan mengambil tawaran Jokowi untuk bergabung ke koalisi pemerintah.

Pengamat Tak Setuju Paslon 01 Didiskualifikasi, Begini Argumennya

Artinya Gerindra akan tetap berada di luar pemerintah atau mengambil posisi sebagai oposisi.

"Kelihatannya Prabowo agak berkeras untuk tidak bergabung ke dalam koalisi 01. Meski pernyataannya jauh lebih teduh pasca kepulangannya dari luar negeri kemarin," jelas Leo Agustino.

Loading...

Comments