Jika Perubahan Iklim adalah Perang, Kita Sudah Kalah Menghadapinya

Tekno & Gadget

Updates / Tekno & Gadget

Jika Perubahan Iklim adalah Perang, Kita Sudah Kalah Menghadapinya

Jika Perubahan Iklim adalah Perang, Kita Sudah Kalah Menghadapinya

KEPONEWS.COM - Jika Perubahan Iklim adalah Perang, Kita Sudah Kalah Menghadapinya Ilustrasi perubahan iklim. (Pixabay/ Tumisu ) Selama berpuluh-puluh tahun, ilmuwan dengan penelitian ilmiahnya memperingatkan bahwa perubahan iklim bisa menjadi ancaman global. Memperingati Hari Bumi...
Loading...

Ilustrasi perubahan iklim. (Pixabay/ Tumisu )

Selama berpuluh-puluh tahun, ilmuwan dengan penelitian ilmiahnya memperingatkan bahwa perubahan iklim bisa menjadi ancaman global.

Memperingati Hari Bumi yang jatuh pada hari ini (22/04/2019), banyak aktivis dan juga ilmuwan yang semakin aktif memperingatkan penduduk global.

Pada kenyataannya, bila perubahan iklim ialah sebuah perang, kita harus totalitas dalam menghadapinya.

Bagaimana tidak, nyawa jutaan penduduk global akan menjadi taruhannya dalam beberapa dekade berikutnya.

Meski sudah banyak pertemuan membahas perubahan iklim, masih sedikit aksi gabungan seluruh negara dalam menjalankan aksinya secara nyata.

Mereka masih disibukkan dengan urusannya masing-masing, sehingga perubahan iklim bukanlan isu utama yang menjadi prioritas.

Hari Bumi yang diperingati oleh netizen dan warga dunia. (Twitter/ fadila77366413)Hari Bumi yang diperingati oleh netizen dan warga dunia. (Twitter/ fadila77366413)

Tahun 2018, para pakar ilmu iklim di dunia, Intergovernmental Panel on Climate Change, merilis sebuah laporan terbaru.

Laporan penelitian itu berisi tenggat waktu yang dibutuhkan manusia untuk menghadapi perubahan iklim berdasarkan matematika dan sains.

Para peneliti mengatakan bahwa polusi karbon global harus dikurangi setengahnya pada tahun 2020.

Dan harus ditekan menjadi nol di tahun 2050 untuk menghindari konsekuensi buruk.

Konsekuensi yang disebutkan ilmuwan termasuk kota pinggir pantai yang tenggelam, badai semakin memburuk, dan kematian global terumbu karang.

Ilustrasi perubahan iklim di Kutub Utara. (Pixabay)Ilustrasi perubahan iklim di Kutub Utara. (Pixabay/ Myriams)

Seberapa jauh kita berkomitmen memerangi perubahan iklim? Jawabannya merupakan kita masih belum benar-benar memulainya.

Dikutip dari CNN, emisi global dari bahan bakar fosil naik pada tahun 2018 menjadi sekitar 37 gigaton.

Kalau polusi global harus dikurangi 50 persen dalam waktu 11 tahun, kita perlu pergerakan masif secara global, melibatkan puluhan negara.

Itu membutuhkan bahan bakar yang lebih ramah lingkungan, seperti angin, sinar Matahari, atau mungkin nuklir.

Kini, mobil listrik di beberapa negara maju harganya sudah mulai terjangkau. Namun itu sama saja ketika puluhan negara lain masih memakai bahan bakar fosil untuk industrinya.

Ilustrasi geombang panas karena perubahan iklim. (Pixabay/ Gerhard Gellinger)Ilustrasi gelombang panas karena perubahan iklim. (Pixabay/ Gerhard Gellinger)

Bila kita masih ingat gelombang udara panas di Eropa pada tahun 2003, kita tak boleh menganggap remeh perubahan iklim.

Menurut penelitian yang diterbitkan di jurnal Comptes Rendus Biologies, badai gelombang panas Eropa diperkirakan menyebabkan 70 ribu orang meninggal dunia.

Badai topan di dekat samudra Pasifik dan samudra Hindia diketahui juga meningkat intensitasnya.

Penelitian dari George Washington University menyebutkan bahwa badai dari tahun 2016 di beberapa negara bagian AS telah menewaskan lebih dari 2900 orang.

Badai Harvey di Texas, Badai Maria di Puerto Rico, dan beberapa banjir besar lainnya terbukti secara ilmiah disebabkan perubahan iklim.

Kerry Emanuel, ilmuwan iklim MIT memaparkan bahwa tidak ada bencana yang ''alami'' sekarang.

Ilustrasi kebakaran hutan meningkat karena perubahan iklim. (Pixabay/ geralt)Ilustrasi kebakaran hutan meningkat karena perubahan iklim. (Pixabay/ geralt)

Sebagian besar bencana terpengaruh perubahan iklim, yang diketahui penyebabnya merupakan ulah manusia dalam memanaskan atmosfer.

''Cuaca sekarang terbentuk dari pengaruh perubahan iklim. Badai semakin intensif, kebakaran hutan tumbuh lebih besar dan lebih mengancam, dan curah hujan lebih tinggi. Terumbu karang juga berjuang untuk bertahan hidup. Tak ada bencana yang 'alami' sekarang,'' kata Emanuel.

Jikalau kita tidak bertindak cepat secara global, generasi penerus kita akan menderita lebih besar dibandingkan kita.

Apabila benar-benar terjadi, maka kita sudah kalah dalam memerangi perubahan iklim.

Comments