Ini yang sering diakses oleh orang Indonesia saat internetan

Tekno & Gadget

Updates / Tekno & Gadget

Ini yang sering diakses oleh orang Indonesia saat internetan

Ini yang sering diakses oleh orang Indonesia saat internetan

KEPONEWS.COM - Ini yang sering diakses oleh orang Indonesia saat internetan Masyarakat kini tidak bisa lepas dengan internet. Segala kebutuhan seperti transportasi, antar barang, berita dan komunikasi tersedia secara online. Kemudahan yang didapat melalui internet membuat pen...
Loading...

Masyarakat kini tidak bisa lepas dengan internet. Segala kebutuhan seperti transportasi, antar barang, berita dan komunikasi tersedia secara online. Kemudahan yang didapat melalui internet membuat pengguna internet membeludak dari tahun ke tahunnya.

Masyarakat Indonesia yang memakai internet jumlahnya juga cukup banyak. Dilansir dari Kamis (16/5), hasil survei pengguna internet 2018 oleh Asosiasi Penyelenggara Jasa Internet Indonesia (APJII), jumlah pengguna internet di Tanah Air kini mencapai 171,17 juta orang. Jumlah ini 64,8 persen dari total penduduk Indonesia yang kini tercatat sebesar 264,16 juta jiwa.

Pengguna di Indonesia menurut survei APJII paling banyak mengakses internet melalui smartphone setiap harinya dengan persentase 93,9 persen.

Lantas, konten apa saja yang diakses orang Indonesia saat internetan?

orang indonesia berinternet © 2019 berbagai sumber

foto: Liputan6.com

"Orang Indonesia memakai internet untuk banyak sekali hal, misalnya menonton film, belanja online, dan lain-lain," kata Sekretaris Jenderal APJII Henri Kasyfi Soemartono.

Hasil survei APJII menyebut, orang Indonesia memakai internet untuk menonton film atau video dengan persentase 45,3 persen, bermain gim 17,1 persen, mendengarkan musik 14,6 persen, menonton laga 5,9 persen, karaoke 1,6 persen, hingga mendengarkan radio 0,9 persen.

Nah, sosmed juga tidak ketinggalan menjadi salah satu platform yang sering dikunjungi masyarakat Tanah Air. Hasil survei APJII juga mencatat, ada sejumlah laman serta software sosmed yang kerap dikunjungi pengguna internet Indonesia.

Adapun sosmed yang dikunjungi antara lain ialah Facebook dengan persentase cukup besar adalah 50,7 persen. Selanjutnya Instagram juga cukup banyak dikunjungi oleh orang Indonesia, persentasenya merupakan 17,8 persen.

orang indonesia berinternet © 2019 berbagai sumber

foto: merdeka.com

Sosmed seperti Twitter pun dikunjungi pengguna dengan persentase 1,7 persen. Diikuti dengan jejaring sosial profesional LinkedIn yang dikunjungi 0,4 persen responden. Laman membuatkan video YouTube pun termasuk yang sering dikunjungi oleh pengguna internet di Indonesia dengan persentase 15,1 persen.

Diungkapkan oleh Henri, ketika mengakses internet untuk tujuan komersil seperti belanja online, orang Indonesia membuka laman online shop. Adapun laman online shop yang kerap dikunjungi oleh pengguna internet Indonesia antara lain merupakan Shoppe dengan persentase 11,2 persen, Bukalapak sebesar 8,4 persen, Lazada sebesar 6,7 persen, hingga Tokopedia 4,3 persen.

Laman komersil lain yang juga dibuka oleh pengguna Indonesia antara lain ialah Traveloka, OLX, Gojek, Gramedia, Amazon, Blibli, dan lain-lain.

Namun demikian, mayoritas responden (NULL,4 persen) mengaku tidak pernah berkunjung ke laman-laman komersil di atas.

Hasil survei APJII juga mengungkapkan orang Indonesia paling banyak berbelanja baju lewat internet. Persentasenya sebesar 14,6 persen. Selain itu, orang Indonesia juga sering berbelanja buku (4 persen), aksesoris (3 persen), tas (NULL,9 persen), barang elektronik (3 persen), alat make up (NULL,5 persen), dan lain-lain.

orang indonesia berinternet © 2019 berbagai sumber

foto: merdeka.com

Bicara transaksi secara online, 56 persen dari pengguna internet di Indonesia ternyata tidak pernah bertransaksi secara online. Bahkan, 24 persen dari pengguna internet mengaku belum pasti ada transaksi dalam satu bulannya.

Hanya 7,6 persen pengguna internet Indonesia yang melakukan transaksi online sebulan sekali. Ada juga pengguna internet di Indonesia yang melakukan lebih dari dua kali transaksi namun jumlahnya lebih sedikit, adalah 3,4 persen. Demikian juga mereka yang bertransaksi lebih dari dua kali.

Nah, dari mereka yang tak pernah berbelanja online, hasil survei APJII mengungkap, 18,8 persen responden mengaku lebih suka membeli barang langsung ketimbang belanja online. Selain itu, 12,2 persen responden mengaku belum bisa memakai software belanja online, makanya mereka tidak bertransaksi online.

Sementara ada 9,5 persen responden yang mengaku punya kekhawatiran barang tidak sampai ketika belanja online. Makanya mereka memilih untuk tidak melakukan transaksi. Tidak hanya itu, masih ada pengguna internet yang enggan belanja online karena merasa rumit saat harus melakukan pembayaran dengan metode transfer (9 persen).

Recommended By Editor
Loading...
Loading...

Comments