Imigrasi Australia Batalkan Visa Novak Djokovic Padahal Undian Sudah Dilangsungkan

All Sports

Sports / All Sports

Imigrasi Australia Batalkan Visa Novak Djokovic Padahal Undian Sudah Dilangsungkan

Imigrasi Australia Batalkan Visa Novak Djokovic Padahal Undian Sudah Dilangsungkan

KEPONEWS.COM - Imigrasi Australia Batalkan Visa Novak Djokovic Padahal Undian Sudah Dilangsungkan JAKARTA - Australia membatalkan visa Novak Djokovic untuk kedua kalinya pada hari Jumat dengan mengatakan juara tenis nomor satu dunia yang belum divaksinasi untuk Covid-19 dapat menimbulkan risiko ke...

JAKARTA - Australia membatalkan visa Novak Djokovic untuk kedua kalinya pada hari Jumat dengan mengatakan juara tenis nomor satu dunia yang belum divaksinasi untuk Covid-19 dapat menimbulkan risiko kesehatan, yang secara efektif mengakhiri upayanya untuk rekor gelar Grand Slam ke-21 di Australia Terbuka.

Menteri Imigrasi, Alex Hawke memakai wewenang untuk membatalkan visa Djokovic lagi, setelah pengadilan membatalkan pencabutan sebelumnya dan membebaskannya dari penahanan imigrasi pada Senin.

"Hari ini saya memakai kekuasaan saya berdasarkan pasal 133C(3) dari Undang-Undang Migrasi untuk membatalkan visa yang dipegang oleh tuan Novak Djokovic dengan alasan kesehatan dan ketertiban, atas dasar kepentingan umum," ungkap Hawke dalam pernyataannya.

Orang-orang melihat poster Novak Djokovic dari Serbia menjelang Australia Terbuka di pusat tenis Melbourne Park di Melbourne pada Selasa (11/1/2022).Orang-orang melihat poster Novak Djokovic dari Serbia menjelang Australia Terbuka di pusat tenis Melbourne Park di Melbourne pada Selasa (11/1/2022). (AFP)

Di bawah Undang-Undang Migrasi yang digunakan untuk membatalkan visa, Djokovic tidak akan bisa mendapatkan visa ke Australia selama tiga tahun, kecuali dalam keadaan memaksa yang mempengaruhi kepentingan Australia.

Kontroversi tersebut telah mengasumsikan kepentingan yang melampaui tenis itu telah mengintensifkan perdebatan global perihal hak-hak yang tidak divaksinasi dan menjadi masalah politik yang rumit bagi Perdana Menteri Scott Morrison saat ia berkampanye untuk pemilihan yang dijadwalkan pada bulan Mei.

Sementara pemerintah Morrison telah memenangkan dukungan di dalam negeri atas sikap kerasnya terhadap keamanan perbatasan selama pandemi, ia tidak luput dari kritik atas penanganan visa Djokovic yang gagal.

Djokovic, 34, juara bertahan Australia Terbuka, dimasukkan dalam undian Kamis sebagai unggulan teratas dan akan menghadapi sesama petenis Serbia, Miomir Kecmanovic untuk laga pembukaannya, kemungkinan Senin atau Selasa.

Petenis Serbia Novak Djokovic mengikuti sesi latihan di Melbourne menjelang turnamen tenis Australia Terbuka pada 11 Januari 2022, sehari setelah pengadilan membatalkan keputusan pemerintah Australia untuk membatalkan visanya dengan alasan vaksinasi Covid-19. (Photo by Kelly Defina / POOL / AFP)Petenis Serbia Novak Djokovic mengikuti sesi latihan di Melbourne menjelang turnamen tenis Australia Terbuka pada 11 Januari 2022, sehari setelah pengadilan membatalkan keputusan pemerintah Australia untuk membatalkan visanya dengan alasan vaksinasi Covid-19. (Photo by Kelly Defina / POOL / AFP) (AFP/KELLY DEFINA)

Djokovic yang terlihat santai berlatih servis dan pengembaliannya di lapangan kosong di Melbourne Park pada Jumat pagi, sesekali beristirahat di kursi untuk menyeka keringat di wajahnya.

Djokovic, seorang skeptis terhadap vaksin, memicu kemarahan yang meluas di Australia ketika dia mengumumkan pekan lalu bahwa dia akan pergi ke Melbourne untuk mengikuti Australia Terbuka dengan pengecualian medis sebagai persyaratan bagi pengunjung untuk diinokulasi terhadap Covid-19.

Saat tiba, pihak keamanan Perbatasan Australia memutuskan bahwa pembebasannya tidak sah dan menempatkannya di hotel detensi imigrasi bersama para pencari suaka selama beberapa hari.

"Pemerintah berkomitmen kuat untuk melindungi perbatasan Australia, khususnya terkait dengan pandemi Covid-19," ujar Hawke.

Comments