Ilmuwan Shell Perlu Riset 10 Tahun untuk Kembangkan Formula Baru Bahan Bakar

Otomotif

News / Otomotif

Ilmuwan Shell Perlu Riset 10 Tahun untuk Kembangkan Formula Baru Bahan Bakar

Ilmuwan Shell Perlu Riset 10 Tahun untuk Kembangkan Formula Baru Bahan Bakar

KEPONEWS.COM - Ilmuwan Shell Perlu Riset 10 Tahun untuk Kembangkan Formula Baru Bahan Bakar JAKARTA - Para ilmuwan (scientists) di perusahaan minyak dan gas bumi Shell memerlukan waktu sekitar 10 tahun setiap kali melakukan riset dan pengembangan untuk menemukan formula baru bahan bakar sebe...
Loading...

JAKARTA - Para ilmuwan (scientists) di perusahaan minyak dan gas bumi Shell memerlukan waktu sekitar 10 tahun setiap kali melakukan riset dan pengembangan untuk menemukan formula baru bahan bakar sebelum dipasarkan ke seluruh dunia di mana jaringan usaha Shell beroperasi.

"Untuk mendapatkan formula baru bahan bakar Shell, bisa membutuhkan waktu hingga 10 tahun proses pengembangannya, mencakup insight gathering, laboratory testing, bench engine testing, vehicle testing, hingga overroad testing, sampai benar-benar bisa menghasilkan formula baru bahan bakar yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan pasar lokal," Dr Andreas Schaefer, scientist senior Shell di acara Shell Fuels Academy 2019 bersama media di Jakarta, Rabu (26/6/2019).

Dr Andreas mengatakan, di seluruh dunia, Shell mempunyai 170 ilmuwan, sebagian diantaranya merupakan ilmuwan lokal yang dilibatkan dalam kegiatan R&D bahan bakar Shell yang dipasarkan di negara tersebut.

Andreas memaparkan, pusat pengembangan bahan bakar Shell berada di sejumlah negara, adalah di Amerika Serikat yang berlokasi di Kota Houston, China (di Shanghai), India (di Bangalore), Brasil, Belanda (di Amsterdam), Jerman, Qatar dan Oman.

"Pusat pengembangan ini melibatkan scientists lokal di masing-masing negara. Dalam memproduksi beberapa jenis bahan bakar tetap membutuhkan masukan masukan dari ilmuwan lokal," ungkap Dr Andreas Schaefer.

Sementara, jaringan pusat teknologi bahan bakar Shell berlokasi di Inggris, Hamburg, Houston, Shanghai, Kuala Lumpur, bekerja sama dengan mitra lokal untuk membuat bahan bakar yang sesuai dengan kebutuhan pasar lokal.

Dr Andreas Schaefer__2 Dr Andreas Schaefer

Khusus untuk pasar Asia Pasifik, Shell mengelola Shell Shanghai Technology Center yang merupakan pusat riset Shell ketiga terbesar di dunia di mana Dr Andreas Schaefer bergabung di dalamnya.

Andreas memaparkan, kegiatan pengetesan memakai beragam jenis kendaraan. Selain memakai mesin statis, juga mesin kendaraan di jalan raya.

"Kami melakukan pengetesan memakai beragam kendaraan, dengan melibatkan kendaraan yang paling lebih banyak didominasi terdapat di pasar," ungkapnya.

Peneliti LIPI Syamsuddin Haris: KPK Mending Bubar Saja Kalau Dipimpin Jenderal Polisi

Untuk pasar Asia Pasifik misalnya, pihaknya meriset formula bahan bakar dengan banyak melibatkan kendaraan buatan pabrikan otomotif Jepang di beberapa negara.

Loading...

Comments