Genjot Pembiayaan, Begini Strategi Anak Usaha Maybank Indonesia

Ekonomi & Bisnis

News / Ekonomi & Bisnis

Genjot Pembiayaan, Begini Strategi Anak Usaha Maybank Indonesia

Genjot Pembiayaan, Begini Strategi Anak Usaha Maybank Indonesia

KEPONEWS.COM - Genjot Pembiayaan, Begini Strategi Anak Usaha Maybank Indonesia Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memperkirakan tingkat inklusi keuangan di Indonesia belum dapat mencapai sasaran pemerintah sebesar 75 persen pada tahun ini. Menurut estimasi, inklusi keuangan nasional h...
Loading...

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) memperkirakan tingkat inklusi keuangan di Indonesia belum dapat mencapai sasaran pemerintah sebesar 75 persen pada tahun ini. Menurut estimasi, inklusi keuangan nasional hanya akan mencapai 65 persen hingga akhir 2019.

Artinya, sebanyak 65 persen penduduk Indonesia telah terkoneksi dengan internet tetapi belum tentu ke layanan keuangan, seperti pembiayaan.

Karena itu dibutuhkan sinergi antara perusahaan teknologi keuangan (financial technology/fintech) dengan industri keuangan seperti perusahaan pembiayaan atau multifinance.

Bukan itu saja. OJK 'menyentil' multifinance yang masih memakai cara lama dalam menunjukkan produk pembiayaan kepada calon nasabah.

Ini karena fintech memakai taktik yang lebih kompetitif, sehingga bisa mencatatkan pertumbuhan yang cepat, meskipun baru berkembang dalam lima tahun terakhir.

Menghadapi penghujung tahun yang tinggal dua bulan lagi, Direktur Keuangan PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk, Zacharia Susantadiredja, mengaku mempunyai beberapa taktik untuk mendongkrak kinerja.

Pangsa pasar

"Kami akan menggenjot volume pembiayaan, menjalin kerja sama dengan diler maupun channeling lainnya seperti fintech," kata dia kepada VIVA, Senin, 21 Oktober 2019. Terkait dengan fintech, Zacharia mengaku anak usaha Maybank Indonesia ini telah bersinergi dengan beberapa fintech.

Tujuannya untuk meningkatkan pangsa pasar dan usaha pembiayaan. "Kami sudah bekerja sama dengan perusahaan Payment Point Online Bank (PPOB), yaitu Payfazz, Kiosbank, Sohib, serta Gopay untuk program cashback kepada konsumen," jelas Zacharia.

Ilustrasi fintech.

Konsumen RI jadi 'Pemakan Utang' Penyebab Menjamurnya Fintech Ilegal

Ulang tahun ke-5 Ovo

Luhut: 5 Tahun 5 Unicorn, Ini Prestasi Luar Biasa

Ilustrasi perbankan.

Bank Jangan Alergi dengan Fintech

Ilustrasi sale.

Banyak Promo Akhir Tahun, Simak Trik Dapatkan Barang Incaran

Ilustrasi fintech.

Waspada Fintech yang Memberi Pelatihan

Kopi Kenangan

Masih Edisi Ultah RI, Cashback 25 Persen Kopi Kenangan sampai Liberica

Hingga saat ini, ia mengaku masih menjajaki kerja sama dengan beberapa fintech agar Wom Finance bisa menyentuh seluruh lapisan masyarakat hingga ke daerah-daerah.

Selain menggandeng fintech, Zacharia juga mendorong kebutuhan sumber daya manusia (SDM) dengan latar belakang pendidikan dan kemampuan berbasis teknologi untuk menyokong pertumbuhan usaha serta mendongkrak pembiayaan bersama mitra strategis dan channel-channel digital.

RUPSLB

Baginya, transformasi digital ibarat dua sisi mata uang. Bagian dari proses percepatan standar layanan, tapi harus memprioritaskan keamanan data. "Keamanan data bagian dari pembaharuan IT core system kami," paparnya.

Sebagaimana diketahui, anak usaha Maybank Indonesia ini telah menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) pada 10 Oktober 2019 yang menyetujui untuk mengangkat Wibowo menggantikan Simon Tan Kian Bing. Masuknya Wibowo ke dalam jajaran direksi diharapkan semakin memperkuat manajemen Wom Finance.

Berikut susunan direksi Wom Finance setelah RUPSLB: Direktur Utama Djaja Suryanto Sutandar, Direktur Anthony Y Panggabean, Direktur Wibowo, Direktur Zacharia Susantadiredja, dan Direktur Njauw Vido Onadi.

Comments