Gelaran F1H2O Diharapkan Bisa Gaet 25 Ribu Wisatawan Domestik ke Danau Toba

Spots & Destinasi

Travel / Spots & Destinasi

Gelaran F1H2O Diharapkan Bisa Gaet 25 Ribu Wisatawan Domestik ke Danau Toba

Gelaran F1H2O Diharapkan Bisa Gaet 25 Ribu Wisatawan Domestik ke Danau Toba

KEPONEWS.COM - Gelaran F1H2O Diharapkan Bisa Gaet 25 Ribu Wisatawan Domestik ke Danau Toba Gelaran balap perahu super cepat atau disebut F1H2O (F1 Power Boat) Lake Toba, Indonesia menargetkan dapat menarik sekitar 25 ribu wisatawan domestik maupun mancanegara. Kejuaraan tingkat tertinggi...

Gelaran balap perahu super cepat atau disebut F1H2O (F1 Power Boat) Lake Toba, Indonesia menargetkan dapat menarik sekitar 25 ribu wisatawan domestik maupun mancanegara.

Kejuaraan tingkat tertinggi atau F1 untuk Power Boat ini sudah dilaksanakan kurang lebih di 39 negara dan tentu saja ini suatu kebanggaan bagi kita bahwa untuk tahun 2023 akan dilakukan di Indonesia yang mana menjadi negara ke 40. Indonesia juga sebagai pembuka musim lomba pada tahun 2023 di tanggal 23-24 Februari, ungkap Direktur pemasaran dan Program Pariwisata InJourney, Maya Watono, dalam keterangannya, baru-baru ini.

Maya mengungkapkan bahwa yang menjadi unik karena gelaran ini diselenggarakan di Danau Toba. Seperti diketahui, Danau Toba merupakan danau vulkanik terbesar di dunia.

Danau Toba di Sumatera Utara (Pixabay/Daniel Morris)Danau Toba di Sumatera Utara (Pixabay/Daniel Morris)

Hal ini lah yang ingin kita kedepankan kepada masyarakat dunia Internasional dan khususnya masyarakat Indonesia, terangnya.

Berenang di Pantai Selatan Sukabumi saat Cuaca Sedang Tak Baik, Empat Wisatawan Asal Bogor Terseret Ombak

Ia juga menambahkan, F1 Powerboat seri Indonesia juga diproyeksikan sebagai sebuah event yang dapat membangkitkan angka kunjungan wisatawan ke Sumatera Utara pasca pandemi Covid-19.

Pemerintah Sumatera Utara menargetkan di tahun 2023 jumlah wisatawan mancanegara dapat mencapai 500 ribu orang, paparnya.

Sambung Maya, penyelenggaraan F1 Powerboat seri Indonesia diharapkan tidak hanya dapat meningkatkan kunjungan wisatawan,tetapi juga berkontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi lokal hingga 3,7 persen, termasuk memberikan multiplier economy effect terhadap daerah Danau Toba dan bisa memajukan UMKM lokal.

Maya memaparkan, untuk mensukseskan penyelengaraan event Internasional ini banyak sekali sarana infrastruktur sedang disiapkan, dengan melakukan destination development di Danau Toba. Karena memang infrastruktur merupakan salah satu hal yang dibutuhkan untuk menyokong penyelenggaraan event ini dan pariwisata, terangnya.

Untuk membangun infrastruktur pendukung, InJourney mendapatkan dukungan dari Kementerian Koordinator Maritim dan Investasi (KemenkoMarves), Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat membangun aminitis dan fasilitas di Danau Toba dan sekitarnya.

Empat Wisatawan Asal Bogor Nyaris Tergulung Ombak Pantai Kebon Kalapa Sukabumi

Pembangunan infrastruktur ini bukan hanya untuk penyelengaraan event ini saja, tapi lebih untuk membangun infrastruktur yang tujuannya lebih ke pemerataan ekonomi, terangnya.

Comments