Debat Partai LDP Jepang Bahas Usia Pensiun Politisi, Bantuan Anak dan Amandemen UUD

Internasional

News / Internasional

Debat Partai LDP Jepang Bahas Usia Pensiun Politisi, Bantuan Anak dan Amandemen UUD

Debat Partai LDP Jepang Bahas Usia Pensiun Politisi, Bantuan Anak dan Amandemen UUD

KEPONEWS.COM - Debat Partai LDP Jepang Bahas Usia Pensiun Politisi, Bantuan Anak dan Amandemen UUD Laporan Koresponden Tribunnews, Richard Susilo dari Jepang TOKYO - Empat kandidat Partai Liberal Demokrat (LDP) Jepang menghadiri debat yang disponsori partai LDP dan menjawab pertanyaan dari mahasis...

Laporan Koresponden Tribunnews, Richard Susilo dari Jepang

TOKYO - Empat kandidat Partai Liberal Demokrat (LDP) Jepang menghadiri debat yang disponsori partai LDP dan menjawab pertanyaan dari mahasiswa dan anggota partai perempuan di Jepang.

Ada beberapa perbedaan visi di antara Taro Kono, Fumio Kishida, Sanae Takaichi dan Seiko Noda.

Pertanyaan pertama yang diajukan peserta merupakan apakah akan mempertahankan "sistem usia pensiun 73 tahun" yang tidak secara resmi mengakui calon berusia 73 tahun ke atas di daerah proporsional DPR.

Beberapa anggota parlemen veteran telah menyerukan penghapusan "sistem usia pensiun", tetapi kaum muda bersikeras bahwa mereka mematuhinya, dan ada perbedaan visi di antara para kandidat.

Taro Kono, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Menteri Vaksinasi mengungkapkan, "Keterwakilan proporsional DPR 73 tahun sistem usia pensiun, saya ingin berpegang pada ini."

Mantan Menlu Fumio Kishida juga berpendapat serupa.

"Representasi proporsional sistem usia pensiun 73 tahun, ini akan ditaati," ujar Fumio Kishida.

Penjabat Sekretaris Jenderal LDP Seiko Noda berpendapat serupa.

Kandidat Presiden Partai Liberal Demokratik (LDP) Taro Kono, Fumio Kishida, Takaichi dan Seiko Noda (paling kanan)Kandidat Presiden Partai Liberal Demokratik (LDP) Taro Kono, Fumio Kishida, Takaichi dan Seiko Noda (paling kanan) (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

"Kami memajukan sistem usia pensiun dengan mempertahankannya selama beberapa waktu. Saya setuju."

Sementara mantan Menteri Dalam Negeri dan Komunikasi Sanae Takaichi berhati-hati memberikan komentarnya.

"Kekuatan LDP ialah banyak sekali kelompok umur, dari yang sangat muda hingga yang lebih tua, aktif, dan ada tantangan yang dihadapi setiap kelompok umur. Hati-hati dengan berapa usia. Saya harus memikirkannya lebih lanjut," kata dia.

Ada juga perdebatan perihal dukungan mahasiswa dalam masa pandemi corona.

"Tidak sedikit orang yang kesulitan dengan biaya makan. Misalnya, sangat mungkin untuk menyediakan beras dan sayuran yang sebenarnya kepada siswa," kata Taro Kono.

Fumio Kishida Perkenalkan Go To 2.0, Kandidat LDP Lain Bicara Soal Perkawinan Sejenis di Jepang

"Dengan segala cara, kita harus menyiapkan dukungan yang solid seperti uang tunai. Kita juga harus merancang langkah-langkah seperti pencocokan baito (kerja paruh waktu)," kata mantan Menlu Jepang Fumio Kishida.

"Kodomo Shokudo (tempat makan murah khususnya bagi anak-anak), bersama dengan dukungan untuk ini, saya ingin sangat memperkuat dukungan untuk bank makanan," kata mantan Menteri Dalam Negeri dan Komunikasi Sanae Takaichi.

Sementara itu Penjabat Sekretaris Jenderal LDP Seiko Noda mengatakan bahwa manfaat tunai harus diberikan kepada siswa yang membutuhkan.

"(Sumber daya keuangan) Saya pikir obligasi pemerintah baik-baik saja, bahkan obligasi pembiayaan defisit," kata Seiko Noda.

Selain itu, keempatnya menjawab pertanyaan perihal banyak sekali isu kebijakan seperti amandemen konstitusi dan langkah-langkah melawan penurunan angka kelahiran.

Empat kandidat Presiden LDP dari kiri ke kanan: Taro Kono, Kishida, Takaichi dan Noda dalam debat calon di Klub Wartawan Jepang, Sabtu (18/9/2021) selama dua jam.Empat kandidat Presiden LDP dari kiri ke kanan: Taro Kono, Kishida, Takaichi dan Noda dalam debat calon di Klub Wartawan Jepang, Sabtu (18/9/2021) selama dua jam. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Di sisi lain, oposisi mengkritik pemerintahan mantan PM Jepang Shinzo Abe dan PM Yoshihide Suga.

"Mereka tidak hanya menyembunyikan, menipu, berbohong, atau memaparkan. Ubah politik ini, memenuhi harapan Kamu saat ini segera, memberikan berita yang ingin Kamu ketahui, dan mendapatkan kembali politik yang tepat," kata Yukio Edano, Perwakilan Partai Demokrat Konstitusional.

Edano, perwakilan dari Partai Demokrat Konstitusional, mengunjungi Prefektur Chiba pada Senin (20/9/2021) kemarin dan mengkritik pemerintahan Abe dan Suga.

Dia menegaskan, berita akan terbuka bila terjadi perubahan pemerintahan pada pemilihan umum mendatang, 20 Oktober 2021.

Sementara itu beasiswa (ke Jepang), belajar gratis di sekolah bahasa Jepang di Jepang, serta upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif melalui software zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan sasaran belajar ke sekolah di Jepang. Info lengkap silakan email: [email protected] dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Comments