Cerita Luhut 6 Jam di Gedung Putih dan Oleh-oleh Rp28 Triliun

Ekonomi & Bisnis

News / Ekonomi & Bisnis

Cerita Luhut 6 Jam di Gedung Putih dan Oleh-oleh Rp28 Triliun

Cerita Luhut 6 Jam di Gedung Putih dan Oleh-oleh Rp28 Triliun

KEPONEWS.COM - Cerita Luhut 6 Jam di Gedung Putih dan Oleh-oleh Rp28 Triliun Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan, mengungkapkan kisahnya selama berkunjung ke Amerika Serikat semenjak 17 November 2020. Dia juga bertemu Presiden AS Donal...

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Panjaitan, mengungkapkan kisahnya selama berkunjung ke Amerika Serikat semenjak 17 November 2020. Dia juga bertemu Presiden AS Donald Trump di Gedung Putih atau biasa dikenal dengan sebutan White House.

Luhut mengaku, selama hidupnya tidak pernah membayangkan bisa berada di kantor pusat pemerintahan AS tersebut. Padahal, saat kunjungannya tersebut, Luhut berada di Gedung Putih hampir selama enam jam dan bahkan berkesempatan memasuki ruang kerja presiden AS, adalah Oval Office.

"Saya tidak pernah membayangkan bahwa akan ada waktu suatu hari saya hampir selama 6 jam berada di White House, dan bahkan berkesempatan untuk diterima di Oval Office," kata Luhut melalui akun Instagram resminya, @luhut.pandjaitan, Senin, 23 November 2020.

Saat di tempat itu, Luhut menceritakan, mengawali titipan ucapan apresiasi Presiden Joko Widodo terhadap Trump yang telah memperpanjang fasilitas perdagangan berupa tarif preferensial umum atau Generalized System of Preferences (GSP) terhadap Indonesia.

"Saya sampaikan apresiasi Presiden Jokowi terhadap Presiden Trump yang telah memperpanjang GSP kepada kita sehingga Indonesia menjadi satu-satunya negara di Asia yang mendapat peluang emas ini," tuturnya.

Untuk itu, Luhut menekankan, hubungan perdagangan yang baik antara Indonesia dan negara mana pun, termasuk AS, selama bisa membantu kepentingan nasional, akan selalu pemerintah jaga. Termasuk, dia melanjutkan, terkait dengan hubungan investasi.

"Selama dua tahun terakhir, saya intens berkomunikasi dengan Jared Kushner, menantu Presiden Trump dan rekannya Adam Boehler, CEO IDFC (The International Development Finance Club) yang notabene mereka merupakan tangan kanan Presiden Trump," ungkapnya.

Oleh karena pola pendekatan itu, Luhut mengungkapkan bahwa investasi sebesar US$2 miliar atau setara Rp28,2 triliun (kurs Rp14.100 per dolar AS) dari IDFC kepada Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia ditandatangani pada 19 November 2020. Itu, menurutnya, sebagai oleh-oleh besar yang dibawanya untuk negara.

Photo : Dok. Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi

"US$2 miliar dari IDFC kepada SWF Indonesia ditandatangani pada 19 November lalu. Ini ialah oleh-oleh yang besar karena keberadaan Amerika Serikat sebagai negara industri maju akan berpengaruh penting bagi perkembangan SWF di Tanah Air," tutur Luhut.

Selain bertemu dengan Trump ataupun para pejabat di Gedung Putih, Luhut mengklaim juga banyak bertemu dengan para investor asal AS yang ingin mengetahui perkembangan di Indonesia, terutama setelah disahkannya Undang Undang Nomor 11 Tahun 2020 wacana Cipta Kerja.

"Saya juga bertemu dengan sahabat saya dari IMF dan World Bank untuk membahas penanganan pandemi COVID-19, pemulihan ekonomi nasional dan upaya Indonesia untuk menjaga dan memperbaiki kelestarian lingkungan hidup," ungkap dia.

Dari hasil pertemuan-pertemuan tersebut, Luhut mengklaim bahwa dirinya mendapat respons yang baik. Menurutnya, itu tidak terlepas dari kekaguman para pimpinan negara mana pun terhadap Presiden Joko Widodo dan budaya maupun istiadat istiadat yang ada di Indonesia.

"Banyak sekali respons baik saya terima selama kunjungan saya di sana merupakan buah dari budaya dan tata cara ketimuran serta visi Presiden Joko Widodo yang sangat dikagumi oleh pemimpin negara mana pun. Sehingga saya yakin Indonesia akan selalu menjadi mitra strategis bagi negara sahabat," tuturnya.

Photo : Dok. White House via Kemenko Marves

Comments