CDC Amerika Serikat: Masker Lebih Baik Daripada Vaksin

Kesehatan

Life & Style / Kesehatan

CDC Amerika Serikat: Masker Lebih Baik Daripada Vaksin

CDC Amerika Serikat: Masker Lebih Baik Daripada Vaksin

KEPONEWS.COM - CDC Amerika Serikat: Masker Lebih Baik Daripada Vaksin Saat ini sejumlah negara berlomba-lomba mencari dan mengembangkan vaksin untuk mengatasi pandemi COVID-19 yang telah melanda dunia. Namun, dalam perlombaan untuk mendapatkan vaksin pertama, kita semu...

Saat ini sejumlah negara berlomba-lomba mencari dan mengembangkan vaksin untuk mengatasi pandemi COVID-19 yang telah melanda dunia. Namun, dalam perlombaan untuk mendapatkan vaksin pertama, kita semua skeptis perihal keamanan dan kemanjurannya.

Kita tahu bahwa vaksin yang didapatkan pertama kali mungkin bukan yang paling aman saat ini dan inokulasi global berskala luas akan membutuhkan waktu minimal dua atau tiga tahun untuk menyelesaikannya.

Penemuan efek samping dan komplikasi baru-baru ini, baik itu vaksin Oxford-AstraZeneca atau vaksin Rusia hanya menambah ketakutan, bahwa vaksin mungkin bukan taruhan teraman sementara pandemi terus meningkat dalam jumlah besar.

5 Manfaat Kesehatan Rambut Kemaluan, Tingkatkan Sensasi Seksual

Bila berpandangan jauh ke depan untuk menganggap bahwa vaksin saja dapat menyelamatkan umat manusia dari malapetaka, social distancing, sanitasi dan tindakan pencegahan lainnya, termasuk penggunaan masker mungkin masih harus dilakukan.

Dilansir dari Times of India, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, Robert Redfield baru-baru ini mengatakan bahwa sementara vaksin dapat memecahkan masalah sampai batas tertentu, namun masker bekerja lebih baik untuk memberikan banyak perlindungan.

Kami mempunyai bukti ilmiah yang jelas bahwa mereka berhasil, dan mereka ialah pertahanan terbaik kami. Saya bahkan mungkin mengatakan lebih jauh bahwa masker ini lebih terjamin untuk melindungi saya dari COVID-19 daripada saat saya mengambil vaksin," kata dia.

Gejalanya Mirip, Pahami Beda Maag dan Batu Kantung Empedu

Meskipun vaksin dibuat dengan satu-satunya motif untuk mencegah epidemi, vaksin tersebut mungkin tidak selalu berhasil. Uji coba ekstensif diharapkan untuk memastikan tingkat kemanjurannya, yang saat ini tidak mungkin dilakukan, mengingat kebutuhan situasi yang dihadapi.

Secara global, lebih dari 35 perusahaan terlibat dalam uji coba kritis fase III untuk meluncurkan vaksin tepat waktu. Timeline dan pendanaan untuk hal yang sama telah dipercepat, tetapi masih belum memberi kami akses awal.

Ingat, penelitian membutuhkan waktu untuk bekerja guna mempercepat prosesnya dan jangan sampai membahayakan kesehatan kita. Oleh karena itu, melanjutkan untuk mempraktikkan tindakan keselamatan, diharapkan.

Apakah masker merupakan pilihan yang lebih aman daripada vaksin?

Masker dan vaksin merupakan dua hal yang berbeda dan cara kerjanya berbeda. Meskipun membandingkan hal ini tidak masuk akal, menerapkan kebersihan masker dapat membuat kita lebih dekat untuk mengendalikan pandemi saat ini. Padahal, penggunaan masker juga bisa mempermudah pekerjaan pembuat vaksin di masa depan.

Ilustrasi penggunaan masker.

Vaksin awal mungkin bukan yang paling aman. Selalu ada risiko efek samping ekstensif yang dapat membawa masalah kesehatan tambahan. Mengharapkan vaksin bebas dari kesalahan saat ini membuat gambaran yang terlalu terang.

Dibandingkan dengan ini, masker yang tersedia saat ini sebagian besar aman dan membutuhkan sedikit ketelitian untuk digunakan. Mendistribusikan dan memakai masker juga lebih murah, lebih ekonomis daripada peluncuran vaksin lebih awal.

Oleh karena itu, hanya mengembangkan vaksin hanyalah sebagian dari pekerjaan. Semua rintangan ini dapat menguji kemanjuran vaksin dan menunda peluncurannya. Mengenakan masker bisa menjadi salah satu cara teraman dan paling dapat dicegah untuk melindungi risiko infeksi.

Masker dapat berfungsi untuk melindungi populasi, berapa pun usianya. Juga lebih mudah untuk mengatur dan mendistribusikan masker kepada yang membutuhkan dan memproduksi dalam volume tinggi.

Seberapa besar perlindungan yang dijamin oleh masker?

Dari tidak merekomendasikan masker hingga mewajibkan penggunaan penutup, pedoman medis telah bergeser pada penggunaan masker. Pedoman CDC menyarankan bahwa memakai masker bisa menjadi satu-satunya cara terbesar untuk mengurangi risiko Kamu tertular virus corona baru.

Memakai masker secara efektif mengurangi jumlah air liur saat seseorang batuk ke dalam ruangan, menyiratkan bahwa kalau orang sakit memakai masker, semua orang akan terlindungi dengan lebih baik.

Asalkan Kamu memakai masker dengan benar (dari jenis masker, menghindari celah yang longgar dan memastikannya pas), masker dapat bekerja untuk mencegah penyebaran penyakit, sampai batas tertentu. Ini juga dapat membantu mencegah penularan tanpa gejala juga.

Oleh karena itu, apakah Kamu sakit atau tidak, atau menunjukkan gejala, mengenakan masker baik untuk Kamu. Faktanya, ketidakpatuhan terhadap penggunaan masker dan jarak sosial juga berkontribusi pada pertumbuhan kasus.

Direktur CDC Redfield, serta WHO, merekomendasikan penggunaan masker, bahkan setelah vaksin siap untuk digunakan. Pandemi juga dapat dikendalikan lebih cepat jikalau semakin banyak orang mengadopsi taktik pencegahan.

Comments