Bukan Makanan, Ini Ternyata Penyebab Ngantuk Usai Makan Siang

Kesehatan

Life & Style / Kesehatan

Bukan Makanan, Ini Ternyata Penyebab Ngantuk Usai Makan Siang

Bukan Makanan, Ini Ternyata Penyebab Ngantuk Usai Makan Siang

KEPONEWS.COM - Bukan Makanan, Ini Ternyata Penyebab Ngantuk Usai Makan Siang Mengantuk setelah makan siang mungkin sering terjadi pada sebagian orang. Bahkan banyak orang mengaitkan dengan masalah kesehatan tubuh dan makanan yang dikonsumsi. Lalu, apakah alasannya? Sebenarnya...


Mengantuk setelah makan siang mungkin sering terjadi pada sebagian orang. Bahkan banyak orang mengaitkan dengan masalah kesehatan tubuh dan makanan yang dikonsumsi. Lalu, apakah alasannya?

Sebenarnya ini merupakan hal normal untuk merasa sedikit mengantuk setelah makan siang. Beberapa orang mungkin secara keliru berpikir itu berhubungan dengan konsumsi makanan. Secara khusus, beberapa percaya ada perubahan signifikan dalam peredaran darah dari otak ke lambung atau saluran pencernaan untuk membantu pencernaan. Meskipun ini terdengar masuk akal, itu tidak benar-benar masuk akal.

Kalau ini masalahnya, mengapa kita tidak merasa mengantuk setelah makan sarapan besar atau setelah makan malam? Melansir Verywell, seseorang akan mengharapkan perubahan yang sama dalam peredaran darah akan terjadi. Yang benar ialah kantuk ini tidak berhubungan dengan makanan dan disebabkan oleh penyebab lain.

Mungkin sebagian orang berpendapat ada unsur-unsur dalam makanan yang menyebabkan kantuk. Misalnya, ada kadar hormon yang sangat kecil yang disebut melatonin. Meskipun melatonin mempunyai peran penting dalam waktu tidur, kadar rendah dalam makanan tidak mungkin mempunyai efek signifikan.

Mengantuk

Ada beberapa makanan lain yang mungkin membuat Kamu merasa sedikit mengantuk, terutama kalkun dan makanan yang mengandung triptofan. Triptofan dikonversi oleh tubuh menjadi serotonin, dan kemudian menjadi melatonin, dan (seperti disebutkan di atas) ini dapat meningkatkan kantuk. Efeknya cenderung sederhana.

Selain itu, minum alkohol dapat menyebabkan kantuk. Ini melakukan ini karena meningkatkan efek adenosin. Namun, dalam kebanyakan kasus, ini bukan yang menyebabkan perasaan mengantuk setelah makan siang.

Sebenarnya, itu tidak ada hubungannya dengan makanan yang dimakan (atau bahwa makan telah terjadi sama sekali). Sebaliknya, itu lebih berkaitan dengan waktu alami dari kecenderungan meningkat terhadap tidur. Ada dua fenomena yang berkontribusi terhadap hal ini yaitu drive tidur homeostatis dan ritme sirkadian .

Penggerak tidur disebabkan oleh penumpukan bahan kimia secara bertahap di dalam otak yang disebut adenosin. Semakin lama seseorang terjaga, semakin banyak adenosin menumpuk, yang mengarah ke peningkatan keinginan untuk tidur. Ini mencapai puncaknya tepat sebelum tidur, tetapi juga lebih tinggi di sore hari dibandingkan dengan pagi hari.

Proses kedua yang berkontribusi secara tidak langsung terhadap kantuk ialah ritme sirkadian. Ritme sirkadian sebenarnya ialah pola sinyal yang waspada. Ini meningkat sepanjang hari untuk membuat kita tetap terjaga dan menangkal peningkatan kadar adenosin.

Ketika sinyal peringatan turun, kantuk yang mendasarinya menunjukkan dirinya, dan kita merasa mengantuk. Kebanyakan orang secara alami merasa mengantuk antara 1 hingga 3 sore

Meskipun perasaan mengantuk setelah makan siang dapat dijelaskan, mungkin ada saatnya Kamu harus beristirahat. Kalau kita mengalami kurang tidur, kantuk setelah makan siang ini bisa lebih terasa. Selain itu, gangguan tidur seperti sleep apnea obstruktif dapat memperburuk ini.

Untuk mengatasi ngantuk yang terjadi pada sore hari, Kamu dapat mencoba memakai kafein, atau bahkan tidur sebentar selama 10 hingga 20 menit. Masing-masing dapat mengurangi tingkat adenosin yang berkontribusi pada kantuk.

Ada juga cara lain untuk tetap terjaga . Untungnya, kalau Kamu berusaha keras, periode ini akan berlalu dan akan merasa lebih segar lagi dalam hitungan jam ketika ritme sirkadian kembali naik. Ini biasanya terjadi, bahkan tanpa secangkir kopi atau tidur siang.

(hel)

Comments