Bocah Miskin Menemukan Rumah Anjing Tua, Anjingnya Masuk dan Keluar dengan Amplop di Antara Giginya

Unik

Ragam / Unik

Bocah Miskin Menemukan Rumah Anjing Tua, Anjingnya Masuk dan Keluar dengan Amplop di Antara Giginya

Bocah Miskin Menemukan Rumah Anjing Tua, Anjingnya Masuk dan Keluar dengan Amplop di Antara Giginya

KEPONEWS.COM - Bocah Miskin Menemukan Rumah Anjing Tua, Anjingnya Masuk dan Keluar dengan Amplop di Antara Giginya Ayah Edan setuju untuk memelihara anjing liar selama putranya bisa membangun rumah anjing, jadi dia mencari kayu di hutan dekat rumah mereka dan menemukan sebuah rumah anjing tua yang ditinggalkan. An...

Ayah Edan setuju untuk memelihara anjing liar selama putranya bisa membangun rumah anjing, jadi dia mencari kayu di hutan dekat rumah mereka dan menemukan sebuah rumah anjing tua yang ditinggalkan. Anak anjingnya mengendus-endus masuk hanya untuk menemukan surat dengan pesan yang sulit dipercaya.

Oke, kamu boleh memelihara anjing itu, selama kamu bertanggung jawab penuh. Kamu juga harus membangunkan rumah anjing untuknya karena ayah sama sekali tidak ingin dia masuk ke dalam rumah. Apakah kamu sudah jelas? Ayah Edan, Liam Jackson, memberi tahu putranya dengan suara keras.

Ya, Ayah! Ethan bersorak dan memeluk ayahnya dengan cepat. Mereka merupakan satu-satunya keluarga satu sama lain setelah Edan kehilangan ibunya. Dia berusia 14 tahun, dan anjing merupakan sahabat yang tepat, jadi ketika dia melihat seekor anjing liar di hutan dekat rumah mereka di Telluride, Colorado, Edan memutuskan untuk membawanya pulang. Itu murni keberuntungan bahwa Liam menyetujui pengaturan itu.

Ayahnya mengerjakan dua pekerjaan untuk menyokong mereka, dan Edan menghabiskan sebagian besar waktunya sepulang sekolah sendirian. Ayahnya akan mengkhawatirkan hal ini, tetapi tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk saat ini. Untungnya, Edan masih remaja dan bisa mengurus dirinya sendiri untuk sebagian besar. Tapi dia masih kesepian, dan anak anjing barunya, yang dia putuskan untuk diberi nama Rex, ialah solusi untuk mengatasi kesepian itu.

Seperti yang diminta ayahnya, Edan mulai mencari kayu dan mulai membangun rumah anjing untuk anak anjing itu. Dia mencari di YouTube untuk tutorial, tapi itu tidak berjalan dengan baik. Tangannya merah, dan serpihannya sangat sakit. Selain itu, sebagian besar kayu basah karena salju. Namun, dia bersenang-senang.

Pada salah satu perjalanannya di hutan di belakang rumahnya, dia menemukan sebuah rumah kosong yang belum pernah dia lihat sebelumnya. Dia memegang tali Rex lebih erat saat dia semakin dekat. Tapi tiba-tiba, hewan peliharaannya mulai menariknya ke belakang halaman, dan yang mengejutkan, ada sebuah rumah anjing di tengah halaman yang tertutup salju.

Rex, kurasa kami menemukan rumahmu, gumamnya pada anjingnya, mendekati bangunan itu. Dia menepuknya dan memeriksanya. Bentuknya tepat, tapi terlalu besar. Dia bertanya-tanya wacana menelepon teman-temannya untuk membantunya membawanya pulang, tetapi tiba-tiba, Rex melakukan sesuatu yang tidak terduga.

Hei, REx. Jangan masuk ke dalam. Itu kotor. Aku akan membersihkannya begitu kita sampai di rumah, perintah Edan kepada anak anjingnya, tetapi Rex tetap mengendus jalan masuk ke rumah anjing itu. Tiba-tiba, anjing itu keluar dengan secarik kertas di antara giginya, ekornya bergoyang-goyang gembira. Edan mengambil kertas itu dari mulutnya dan menemukan apa yang tampak seperti pesan lama.

Jikalau ada yang menemukan ini, tolong antarkan atau kirimkan kotak logam di dalam rumah anjing itu kepada saudara saya, Peter James Jr., di alamatnya. Saya tidak punya waktu untuk melakukannya sendiri

Ada alamat setelah kata-kata itu. Tapi ada lebih dari surat itu.

Di sisi lain, jikalau Kamu menemukan ini, Bro, saya senang Kamu dapat menyimpan kotak ini. Ayah akan memindahkan kami, dan kurasa kami tidak akan kembali. Tapi aku tidak bisa membiarkan dia mengambil barang milik ibu kita, terutama setelah dia mengusirnya dari rumah. Jadi, ini ialah satu-satunya cara yang bisa saya pikirkan untuk menjaganya tetap aman sekarang. Cinta, Samantha.

Edan tidak begitu mengerti seluruh surat itu, tetapi dia mengintip ke dalam rumah anjing dan menemukan kotak logam yang disebutkan dalam surat itu. Dia harus menggali salju untuk mengeluarkannya. Dia tidak tahu apa isinya, tapi dia pasti bisa mengirimkannya ke alamat yang diberikan.

Dia kembali ke rumah dengan Rex dan kotak logam. Sesampai di rumah, dia membuka kotak itu dan menemukan harta karun di dalamnya. Itu dipenuhi dengan perhiasan mahal; setidaknya, itu tampak mahal. Matanya melebar saat dia menatap permata dan berpikir untuk menyimpan beberapa potong.

Tapi dia menepis pikiran itu. Dia tidak bisa melakukannya. Ayahnya telah mengajarinya kejujuran dan keadilan. Dia harus melakukan hal yang benar.

Dia mendapat kotak kardus bekas, yang hanya sedikit lebih besar dari kotak logam berisi perhiasan. Dia menempatkan kotak logam di dalam ditempatkan bersama dengan surat dari Samantha. Dia mengarahkannya ke tempat yang ditunjukkan dalam surat itu dan menulis pesan.

Tn. Peter, saya menemukan kotak dan surat dari Samantha ini di rumah anjing di sebuah rumah kosong di dekat rumah saya sendiri, jadi saya mengirimkannya kepada Kamu. Saya tidak tahu apa yang terjadi, tapi saya harap itu menemukan Kamu dengan baik.

Edan.

Dia pergi ke kantor USPS terdekat beberapa blok jauhnya, berharap paket itu sampai ke Peter. Itu hanya akan berhasil kalau Peter masih berada di alamat itu, dan mungkin kalau memang demikian, dia akan membalas dan memaparkan apa yang terjadi. Lagi pula, paket itu berisi alamat pengirim, jadi Peter pasti tahu di mana harus menulis Edan.

Hari-hari berlalu, dan teman-teman Edan membantunya membawa rumah anjing yang ditinggalkan ke rumahnya. Dia hanya perlu membersihkan dan memolesnya lagi, menambahkan beberapa bantal dan selimut yang nyaman di dalamnya agar Rex merasa nyaman. Itu tepat.

Dia memberi tahu ayahnya semua yang terjadi, termasuk kotak perhiasan yang dia temukan dan rumah anjing. Meskipun Liam tidak setuju hanya mengambil rumah anjing itu, dia mengakui begitu Edan menunjukkan kepadanya bahwa seluruh tanah tempat dia menemukan rumah anjing itu telah ditinggalkan.

Minggu-minggu berlalu, dan Edan hampir melupakan kotak besi itu, meskipun terkadang dia bertanya-tanya apa yang sebenarnya terjadi di rumah itu dan keluarga yang tinggal di sana. Itu jelas tidak menyenangkan.

Seiring berjalannya waktu, Edan kehilangan harapan bahwa dia akan mengetahuinya sampai ayahnya memanggilnya dari ruang tamu suatu hari nanti. Dia buru-buru meninggalkan kamarnya untuk pergi untuk melihat perihal apa itu.

Ya? dia bertanya kepada ayahnya.

Edan, ada surat untukmu. Kupikir teman-temanmu hanya memakai email akhir-akhir ini, kata Liam sambil melihat amplop itu dengan aneh. Remaja itu juga mengerutkan kening sampai dia melihat nama Peter Jackson di amplop.

Ya ampun! Ayah, itu orang yang aku kirimi kotak logam itu! Ingat?

Ayahnya mengangguk, dan Edan membuka surat itu secepat mungkin.

Halo Edan! Ini Petrus. terima kasih banyak untuk mengirim kotak! Saya tidak tahu apakah Kamu penasaran dengan apa yang terjadi, tetapi ayah saya mengusir saya dari rumah ketika saya berusia 17 tahun setelah saya mengatakan kepadanya bahwa saya tidak ingin mengikuti jejaknya dalam usaha penebang pohon. Adikku, Samantha, harus tinggal karena dia baru berusia 11 tahun. Aku bahkan tidak tahu mereka pindah dari rumah. Tapi dia tidak ingin perhiasan mendiang ibu kami berakhir di tangan wanita mana pun yang akan dinikahi ayahku selanjutnya.

Saya belum berbicara dengan Samantha selama bertahun-tahun. Aku tidak tahu dia telah melakukan ini. Jadi, terima kasih sekali lagi, terutama atas kejujuran Kamu, karena Kamu bisa saja menyimpan kotak itu untuk diri Kamu sendiri. Sulit untuk menemukan orang jujur akhir-akhir ini yang tidak menginginkan imbalan apa pun karena berbuat baik. Kamu menakjubkan!

Setelah saya meninggalkan rumah ayah saya, saya melakukan hal saya sendiri dan mengikuti impian saya. Saya menjadi pengusaha sukses sendiri. Ini merupakan cara saya untuk mengucapkan terima kasih. Saya harap hidup Kamu dipenuhi dengan hal-hal yang indah.

Hormat kami, Peter.

Eden sangat terkejut, ada cek sebesar 10.000 dollar di dalam amplop. Dia menyerahkan surat itu kepada ayahnya, yang membacanya dengan cepat dan tersenyum ketika dia selesai, kebanggaan pada putranya terpancar di matanya. Nak, aku sangat bangga padamu. Ini akan langsung masuk ke dana kuliahmu. Kamu akan menjadi pria yang luar biasa.

Apa yang bisa kita pelajari dari cerita ini?

Kejujuran dan kebaikan akan selalu dihargai pada akhirnya. Edan merupakan remaja yang jujur, jadi alih-alih menyimpan perhiasan itu untuk dirinya sendiri, dia mengirimkannya dan mendapatkan ucapan terima kasih yang besar dari Peter.Sangat penting untuk mengajari anak-anak Kamu wacana melakukan hal yang benar, dan mereka akan membuat Kamu bangga. Liam mengajari putranya dengan baik, dan itulah mengapa Edan membuatnya sangat bangga.

Bagikan cerita ini dengan teman-teman Kamu. Itu mungkin mencerahkan hari mereka dan menginspirasi mereka.(lidya/yn)

Sumber: news.amomama

Comments