Baru Berpacaran Satu Tahun, Dia Menyerahkan Semua Hartanya pada Pacarnya, Orangtuanya Menangis dan Menggugat Pacarnya

Unik

Ragam / Unik

Baru Berpacaran Satu Tahun, Dia Menyerahkan Semua Hartanya pada Pacarnya, Orangtuanya Menangis dan Menggugat Pacarnya

Baru Berpacaran Satu Tahun, Dia Menyerahkan Semua Hartanya pada Pacarnya, Orangtuanya Menangis dan Menggugat Pacarnya

KEPONEWS.COM - Baru Berpacaran Satu Tahun, Dia Menyerahkan Semua Hartanya pada Pacarnya, Orangtuanya Menangis dan Menggugat Pacarnya Banyak orang berpikir bahwa selama semuanya ada hubungannya dengan uang, mudah menimbulkan segala macam perselisihan yang membuat satu sama lain tidak bahagia. Baru-baru ini, seorang pria yang meni...

Banyak orang berpikir bahwa selama semuanya ada hubungannya dengan uang, mudah menimbulkan segala macam perselisihan yang membuat satu sama lain tidak bahagia.

Baru-baru ini, seorang pria yang meninggal karena sakit telah memutuskan untuk meninggalkan real estat, mobil mewah, dan tabungannya kepada pacarnya yang telah dia pacari selama setahun. Dia bahkan membuat surat wasiat hitam putih, tetapi pacarnya tidak menyangka, seluruh keluarga almarhum mengetahui, mereka menggugat ke pengadilan dengan marah.

Menurut Sanli News, seorang pria berusia 40-an, bermarga Gao, di Wuhan, Tiongkok, belum menikah dan tidak mempunyai anak, meninggal tahun lalu karena masalah kesehatan. Namun, sebelum dia pergi, dia sudah membuat surat wasiat, dan memutuskan untuk meninggalkan properti senilai 4 juta yuan (sekitar Rp 8,8 miliar), deposito 1 juta (sekitar Rp 2,2 miliar ) dan sebuah Mercedes Benz pada pacarnya yang bermarga Wang, yang baru dia pacari selama satu tahun.

Namun, setelah Gao dimakamkan, ketika Wang meminta orangtua Gao untuk bekerja sama untuk prosedur pemindahan rumah, orangtua Gao tidak hanya menolah, mereka bahkan sangat marah sehingga dia menuntut pengadilan untuk membatalkan surat wasiat itu.

Menurut laporan Harian Changjiang , selama penyelidikan pra-persidangan, wanita itu menangis dan mengatakan bahwa surat wasiat itu memang ditulis oleh Gao Nan sebelum kematiannya, dan dia hanya ingin menyelesaikan surat wasiat pacarnya, tetapi orangtua Gao Nan juga menangis. Bahwa rumah atas nama putranya telah dibeli oleh mereka setelah menghabiskan tabungan paruh waktu mereka.

Setelah semua itu dibawa ke pengadilan, hakim berkeyakinan bahwa wasiat itu merupakan wasiat yang ditulis sendiri dan memenuhi syarat-syarat wasiat yang diatur dalam KUHPerdata, dan persidangan kasus ini hanya menjadi cold judgement, sehingga menganut asas hukum, tetapi juga asas mengedepankan moralitas sosial dan keluhuran keluarga, serta koordinasi dan membantu kedua belah pihak mencapai mufakat.

Hakim memberi tahu wanita itu bahwa Gao Nan langsung menyumbangkan harta itu kepadanya yang hanya bersamanya dalam waktu singkat, belum lagi orangtua Gao Nan, bahkan masyarakat umum pun akan sulit memahami dan menerimanya.

Adapun kepada orangtua Gao Nan, hakim berkata: Pacarnya merawat Gao Nan dengan baik, dan mempunyai dasar emosional tertentu dengan Gao Nan.

Karena orangtuanya juga menyadari bahwa wasiat itu ditulis oleh putranya sendiri, dia harus mencoba yang terbaik untuk menghormati rezeki emosional putranya sebelum kematiannya. Setelah 5 putaran mediasi, Wang dan orangtua Gao Nan akhirnya mencapai kesepakatan mediasi, properti itu akan menjadi milik orangtua Gao Nan, dan deposito dan mobil akan menjadi milik Wang. Selain itu, orangtua Gao Nan juga diharuskan membayar kompensasi sebesar 600.000 yuan (sekitar Rp1,3 miliar) kepada Wang.

Setelah seluruh kejadian terungkap, memicu perdebatan di antara netizen.

Apa pendapat Kamu wacana putusan akhir? (lidya/yn)

Sumber: hker.life

Comments