Banyak Negara Kecam Langkah Donald Trump Pindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem

Internasional

News / Internasional

Banyak Negara Kecam Langkah Donald Trump Pindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem

Banyak Negara Kecam Langkah Donald Trump Pindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem

KEPONEWS.COM - Banyak Negara Kecam Langkah Donald Trump Pindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem NEW YORK - Keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel memicu gelombang ketidaksetujuan dari pemimpin dunia. Pemimpin dari dunia Muslim dan dari m...

NEW YORK - Keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel memicu gelombang ketidaksetujuan dari pemimpin dunia.

Pemimpin dari dunia Muslim dan dari masyarakat internasional yang lebih luas dengan cepat mengkritik langkah tersebut. Beberapa pemimpin bahkan memperingatkan potensi kekerasan dan pertumpahan darah sebagai hasil dari pengumuman Trump.

Tidak hanya itu, Trump juga menyetujui memindahkan kedutaan AS dari Tel Aviv ke Yerusalem. Kondisi ini menjadikan Amerika menjadi negara pertama di dunia yang secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Status Yerusalem merupakan jantung utama konflik Israel-Palestina yang telah berlangsung lama, karena Palestina mengklaim Yerusalem Timur sebagai ibu kota negara masa depan mereka.

Pejabat Gedung Putih mengatakan, keputusan Trump ialah pengakuan atas kenyataan saat ini dan sangat bersejarah. Namun hal ini bukanlah sebuah pernyataan politik, dan tidak akan mengubah batas-batas fisik dan politik Yerusalem.

Warga Palestina

Presiden Mahmoud Abbas mengatakan, keputusan tersebut sama dengan AS mencabut perannya sebagai mediator perdamaian setelah satu dekade mensponsori proses perdamaian Israel-Palestina.

"Langkah-langkah yang menyedihkan dan tidak dapat diterima ini dengan sengaja melemahkan semua upaya perdamaian," katanya dalam pidato yang telah direkam sebelumnya di TV.

Abbas bersikeras bahwa Yerusalem ialah "ibukota tak pernah mati negara Palestina".

Kelompok Hamas Palestina Ismail Haniyeh mengatakan: "Rakyat Palestina kita di mana-mana tidak akan membiarkan persekongkolan ini berlalu, dan pilihan mereka terbuka untuk membela tanah dan tempat-tempat suci mereka."

Banyak Negara Kecam Langkah Donald Trump Pindahkan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem

Comments