Amerika Siapkan Perang Gara-gara Iran Makin Songong

Sepakbola

Sports / Sepakbola

Amerika Siapkan Perang Gara-gara Iran Makin Songong

Amerika Siapkan Perang Gara-gara Iran Makin Songong

KEPONEWS.COM - Amerika Siapkan Perang Gara-gara Iran Makin Songong Setelah sempat membuka pintu negosiasi, Iran justru mendapat ancaman serius dari Amerika Serikat. Tindakan Negeri Mullah yang terus meningkatkan program nuklirnya membuat Amerika semakin gerah. Pada a...

Setelah sempat membuka pintu negosiasi, Iran justru mendapat ancaman serius dari Amerika Serikat. Tindakan Negeri Mullah yang terus meningkatkan program nuklirnya membuat Amerika semakin gerah. Pada akhinya, Negeri Paman Sam dengan tegas siap memerangi Iran dengan kekuatan militernya.

Akhir Juni lalu, Presiden Iran, Hassan Rouhani, menyatakan pihaknya bersedia bernegosiasi dengan Amerika terkait program nuklirnya.

VIVA Milite: Presiden Iran Hassan Rouhani

Rouhani memberi syarat Amerika harus menanggung kerugian selama masa hukuman embargo, Amerika harus meminta maaf kepada dunia, dan Amerika harus kembali ke traktat nuklir Rencana Aksi Kompeherensif Bersama (JCPOA).

Sayang, syarat dari Rouhani itu ditolak mentah oleh Amerika. Dalam pertemuan Dewan Keamanan PBB, utusan Amerika, Brian Hook, menegaskan pihaknya siap mengerahkan kekuatan militernya untuk menghentikan program nuklir Iran.

"Kami telah membuat segalanya sangat jelas. Presiden (Trump) juga telah (menyatakan) bahwa Iran tidak akan pernah memperoleh senjata nuklir. Dan, opsi militer selalu berada di atas meja," ujar Hook kepada Channel 13 News Israel yang dikutip VIVA Militer.

VIVA Militer: Rudal balistik jarak pendek Iran, Fateh

Sebelum pernyataan Hook, Menteri Luar Negeri Amerika, Mike Pompeo, juga sudah lebih dulu mendesak PBB agar memperpanjang masa hukuman embargo Iran. Sementara, hukuman itu sebenarnya sudah akan berakhir pada Oktober mendatang,

"Jangan hanya mengambilnya dari Amerika Serikat, dengarkanlah negara-negara di daerah ini. Dari Israel ke teluk, dan negara-negara di Timur Tengah yang paling terpapar oleh predasi Iran. Berbicaralah dengan satu suara, perpanjang embargo senjata," ujar Pompeo dikutip VIVA Militer dari Middle East Eye.

Comments