78 Gajah di Thailand yang Biasa untuk Mengangkut Turis Akhirnya Dibebaskan

Unik

Ragam / Unik

78 Gajah di Thailand yang Biasa untuk Mengangkut Turis Akhirnya Dibebaskan

78 Gajah di Thailand yang Biasa untuk Mengangkut Turis Akhirnya Dibebaskan

KEPONEWS.COM - 78 Gajah di Thailand yang Biasa untuk Mengangkut Turis Akhirnya Dibebaskan Kehidupan 78 gajah berubah drastis setelah penutupan kamp tempat mereka tinggal. Gajah dari Camp Maesa di Chiang Mai, Thailand, telah dilepaskan karena pariwisata menurun karena virus corona. Telah di...

Kehidupan 78 gajah berubah drastis setelah penutupan kamp tempat mereka tinggal. Gajah dari Camp Maesa di Chiang Mai, Thailand, telah dilepaskan karena pariwisata menurun karena virus corona.

Telah diketahui dengan baik bahwa pandemi Covid-19 telah menimbulkan krisis kesehatan dan mempengaruhi ekonomi dunia, tetapi ini sangat melegakan bagi hewan-hewan paling rentan yang selama bertahun-tahun menderita demi kesenangan manusia.

Selama lebih dari 40 tahun, puluhan gajah menghabiskan hari-harinya mengangkut turis, membawa kursi kayu dan besi berat yang diikatkan ke punggung gajah mulia ini.

Setelah perpanjangan pandemi dan larangan pemerintah, otoritas kamp terpaksa mengubah dinamika kerja mereka, yang akhirnya menguntungkan 78 gajah yang menghuni kamp.

Direktur kamp, Anchalee Kalampichit, menekankan bahwa ini ialah pertama kalinya dalam 44 tahun gajah memulai hari tanpa membawa pelana besar di punggung mereka.

Semenjak kami memulai usaha pada tahun 1976, menunggang gajah telah menjadi kegiatan favorit bagi wisatawan. Tapi karena virus corona sudah menyebar, turis berkurang dan akhirnya pemerintah memerintahkan kami untuk tutup, jadi kami melepas kursi untuk membebaskan gajah, kata Anchalee.

Dia juga menekankan bahwa meskipun seluruh krisis pandemi berlalu, kegiatan yang ditawarkan oleh kamp akan berubah dan akan memungkinkan gajah berkeliaran di fasilitas dengan bebas, wisatawan hanya akan dapat merenungkan dan berinteraksi dengan mereka dengan cara yang paling sehat.

Kami akan menyambut wisatawan untuk menikmati belajar wacana cara hidup gajah secara alami daripada menggunakannya untuk menghibur wisatawan, kata Anchalee

Mereka telah mempertimbangkan untuk mengubah konsep yang ditawarkan oleh kamp, prioritasnya saat ini merupakan memperbaiki gaya hidup gajah. Tanpa kursi atau rutinitas untuk menyenangkan wisatawan, tanpa jenis aktivitas apa pun yang dapat menimbulkan stres bagi hewan yang mulia ini.

Kami tidak berencana untuk meletakkan sandaran kursi pada gajah, bahkan jikalau kami bisa kembali. Kami ingin mengubah gaya tempat dan menemukan cara yang lebih alami bagi masyarakat untuk menikmati gajah, kata Anchalee.

Meskipun merupakan tantangan untuk mempertahankan kamp, karena tanpa turis tidak ada sumber daya ekonomi yang diharapkan untuk mengoperasikan tempat itu, dia bersedia mengurangi biaya dan melakukan segala yang mungkin untuk menjaga kamp tetap beroperasi, bahkan tanpa turis.

Penutupan paksa ini menyiratkan bahwa pemilik harus menyokong kamp dengan sumber dayanya sendiri. Sebuah tantangan besar yang ingin ia atasi karena ia tidak ingin meninggalkan gajah atau pekerjanya.

Dalam hal ini Anchalee mengatakan : Biaya merawat 78 gajah dan 300 karyawan sangat tinggi untuk saat ini kami harus menanggung biaya itu tanpa pemasukan dari turis. Tapi kami tidak akan meninggalkan siapa pun dan berusaha merawat gajah sebaik mungkin. Sekarang kami menanam sayuran untuk dimakan staf sebagai salah satu cara kami memangkas biaya.

Tidak hanya Camp Maesa yang terkena dampak pandemi, presiden Asosiasi Perusahaan Pariwisata Chiang Mai dan Taman Gajah Maetaeng, Boontha Chailert, menyoroti ratusan pusat gajah yang mengalami kerusakan karena sepinya wisatawan.

Tidak diragukan lagi dunia sedang berubah dan cara memahaminya juga. Kami senang mengetahui bahwa ada orang yang di tengah krisis memutuskan untuk bertaruh pada kesejahteraan hewan. (yn)

Sumber: zoorprendente

Comments