7 Alasan Bikin Band itu Gak Harus Saling Kenal

Trending

Fun / Trending

7 Alasan Bikin Band itu Gak Harus Saling Kenal

7 Alasan Bikin Band itu Gak Harus Saling Kenal

KEPONEWS.COM - 7 Alasan Bikin Band itu Gak Harus Saling Kenal Banyak anak band bilang kalo bikin band yang keren itu kudu sahabatan atau temen dari kecil, dari SMA, atau dari kampus. Pokoknya yang penting saling kenal lah satu sama lain.Kenapa kudu saling kenal...

Banyak anak band bilang kalo bikin band yang keren itu kudu sahabatan atau temen dari kecil, dari SMA, atau dari kampus. Pokoknya yang penting saling kenal lah satu sama lain.

Kenapa kudu saling kenal ya?

Ya, at least kalo saling kenal, apalagi udah sahabatan dari kecil kan udah sama-sama tahu chemistrynya gimana, kenal pribadinya. Dengan ini kreativitas musik bakal tercipta dengan sendirinya.

Ini terjadi dengan band-band di Indonesia pada umumnya, liat aja kaya Slank, Naif, dan lain sebagainya.

Tapi ternyata gak semua harus kaya gitu kok. Bikin band itu gak harus saling kenal sedeket itu. Ini alasan kenapa bikin band itu gak harus saling kenal.

1. Yang penting skill

Kalau skill udah rapih dan keren, kenalan bisa belakangan.

2. Chemistry bermusiknya dapet

Chemisty bisa dibangun pas lagi ngejam. Ya gak?

3. Selera musik sama

Kalo udah selera musik sama, yaitu jazz, semua bisa diatur.

4. Komunikatif atas panggung

Ini biasanya udah biasa dilakukan sama anak band yang udah punya skill dan chemistry-nya dapet.

5. Saling kenal aja bisa bubar

Apa kabar band-band yang ditinggal personilnya kaya Slank, Club Eghties atau band yang bubar padahal udah deket banget temenannya?

6. Saling kenal gak menjamin kamu bisa bikin band keren

Teks di gambar: kostum sama gak jaminan band itu kompak, punya skill dan keren Kalo saling kenal tapi gak ada skill, ya sama aja boong.

7. Saling kenal biasanya banyak drama

Iyalah, bentar-bentar ngambek, capek kan kalo tiap ngeband kaya gitu?

Nah, daripada resah, mending ngumpulin orang yang gak kamu kenal tapi skillnya oke, selera musik sama, dan kalo pas ngejam, chemistry-nya dapet, gak ada drama-drama gak terang dan komunikatif di atas panggung.

Ada contohnya?Ada banget.

Nih kenalin MLD Jazz Project season 2, sebuah band yang lahir, atau lebih tepatnya dibentuk dari MLDare2Perform, sebuah ajang pencarian bakat musisi muda (berusia 18+) bergenre Jazz yang terbagi dalam 6 Kategori yakni Vokal, Drum, Bass, Gitar, Piano dan Saxophone dengan seleksi ketat oleh juri-juri yang telah lama berkiprah di scene music Jazz Indonesia, yakni Syaharani, Nikita Dompas, Aksan Sjuman, Indro Hardjodikoro, Adra Karim dan Devian Zikri. Dimana musisi-musisi muda yang berhasil lolos seleksi oleh para juri tersebut akan tampil bermain diajang festival musik jazz bergengsi yaitu BNI Java Jazz Festival 2017.

Nah, para personilnya memang sengaja dihimpun dari pencarian bakat secara terbuka dan setelah melalui proses seleksi, akhirnya didapatlah personil-personil band yang keren dari season 2 ini.

Mereka merupakan: Almira Joesoef (vokal), Wesley Geraldo (bass), Edwin Putro (piano), Fahreza Pramudya (gitar), Afirniar Mustrin (drum) dan Fauzan Febriyansyah (saksofon). Setelah menang proses seleksi, keenam anak band ini beruntung berkesempatan buat dibimbing oleh musisi senior tanah air, seperti Syaharani, Indro Hardjodikoro, Adra Karim, Nikita Dompas, Aksan Sjuman dan Devian Zikri. Ini jadi modal bagi mereka untuk tau perihal skill, feeling serta bagaimana memberikan penampilan yang baik sebagai musisi jazz.

Nah terbukti kan? Meski gak kenal satu sama lain, namun terbukti dari skill yang mereka punya serta chemistry yang tercipta antara satu-sama lain menjadi modal bagi mereka buat tampil keren di BNI Java Jazz Festival 2017! Kamu harus banget saksiin MLD Jazz Project Season 2 Tribute to "Indonesian Legendary", mereka berkolaborasi bareng di MLDSpot Stage, BNI Java Jazz Festival 2017 tanggal 4 Maret 2017 di MLDSpot Stage Hall A3 jam 6 sore! Mereka bakal membawakan Indonesian Legendary song and musician bareng Ipang, Andy /Rif, Aryo Wahab, dan Wizzy. Seru banget, kan? Jangan sampe kamu ketinggalan!

Comments