5 Penyebab mimisan pada anak saat demam & cara mengatasinya

Kepo Stories

Ragam / Kepo Stories

5 Penyebab mimisan pada anak saat demam & cara mengatasinya

5 Penyebab mimisan pada anak saat demam & cara mengatasinya

KEPONEWS.COM - 5 Penyebab mimisan pada anak saat demam & cara mengatasinya Mimisan merupakan hal yang sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan hampir setiap orang mungkin sudah pernah mengalami mimisan, terutama saat masa kanak-kanak. Biasanya terlalu lama bermain...
Loading...

Mimisan merupakan hal yang sering terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan hampir setiap orang mungkin sudah pernah mengalami mimisan, terutama saat masa kanak-kanak. Biasanya terlalu lama bermain saat siang hari, sering disebut sebagai alasan terjadinya mimisan.

Sebenarnya apa sih, mimisan itu? Mimisan bukan sebutan medis lho, ini merupakan istilah yang sering digunakan untuk menyebut epistaksis atau pendarahan pada hidung. Epistaksis ialah kondisi yang ditandai dengan keluarnya darah melalui lubang hidung.

Mimisan dapat dikatakan wajar terjadi. Meskipun bukan sebagai tanda-tanda suatu penyakit, namun sebaiknya jangan biarkan begitu saja. Karena apabila dibiarkan, mimisan dapat memberikan dampak bahaya seperti mengancam nyawa seseorang.

Mungkin yang kita ketahui, mimisan hanya sekadar pendarahan pada hidung. Namun sebenarnya secara umum mimisan terbagi menjadi dua jenis, yaitu mimisan di bagian depan dan mimisan di bagian belakang.

Pada kasus mimisan di bagian depan, sering ditemukan di sekitar kita. Darah mengalir dari dinding di antara dua kanal di dalam hidung. Area ini bisa dikatakan rentan atau Little's area. Pada area ini terdapat banyak pembuluh darah sensitif dan rentan mengalami kerusakan.

Sedangkan pada mimisan di bagian belakang, ini merupakan kasus yang perlu mendapat perhatian medis. Kondisi ini terjadi karena pendarahan yang bersumber dari rongga hidung, terletak di dalam hidung antara otak dan langit-langit mulut.

Kalau kamu sering melihat mimisan pada anak terutama saat demam, sebelum mengatasinya, kamu perlu mengetahui apa saja yang menjadi penyebabnya. Berikut merupakan penyebab mimisan pada anak dan cara mengatasinya, seperti dirangkum pada Rabu (20/11) .

1. Kelelahan.

foto: unsplash.com

Seringkali anak-anak mengalami kelelahan karena bermain seharian, namun jangan sepelekan kejadian ini. Hal ini dapat disebabkan oleh pembuluh darah yang relatif lemah. Pembuluh darah yang lemah ini mudah tegang dan akhirnya pecah. Hasilnya akan menimbulkan anak mengalami mimisan.

2. Stres.

foto: unsplash.com

Hati-hati, anak juga dapat merasakan stres lho. Terlalu letih di sekolah, pergi kursus matematika, belum lagi waktu bermain yang kurang, hal ini dapat menyebabkan anak-anak stres seperti halnya orang dewasa. Nah, hal ini dapat memicu datangnya demam dan berakhir mimisan, apalagi di area hidung tergolong masih rapuh.

3. Perubahan cuaca ekstrem.

foto: unsplash.com

Cuaca saat ini tidak dapat diprediksi dengan mudah seperti dahulu. Hal ini tentu dapat menyebabkan daya tahan tubuh anak menjadi lemah. Demam, batuk, hingga radang tenggorokan akan susah dihalangi. Nah, tapi jangan panik kalau anak-anak mengalami mimisan, hal ini mungkin terjadi karena ia terlalu kuat saat menyeka hidung. Hal ini juga perlu diwaspadai orang dewasa ya.

4. Sering mengorek lubang hidung.

foto: unsplash.com

Ketika badan sedang tidak sehat, tentu anak-anak akan menjadi lebih tidak nyaman dengan badannya. Apalagi untuk anak-anak yang masih terlalu kecil, terkadang mereka sering mengorek lubang hidung. Bahkan ada juga beberapa anak yang lepas dari pengawasan orangtua, memasukkan benda-benda tumpul ke dalam hidung. Maka dari itu hindarkan barang-barang berbahaya dari anak-anak ya.

5. Terbentur benda keras.

foto: unsplash.com

Tak hanya orang anak-anak yang mempunyai pembuluh darah yang lemah, orang dewasa yang mempunyai pembuluh darah normal saja juga bisa dengan mudah mengalami mimisan karena benturan benda keras.

Hal ini dapat disebabkan karena saat terjadi benturan, pembuluh darah pecah dan akhirnya membuat darah keluar melalui lubang hidung. Sebaiknya awasi aktivitas anak-anak agar terhindar dari benturan benda yang dapat membahayakan mereka.

Loading...

Comments