3 Fakta penangkapan wanita perekam video ancaman pembunuhan Jokowi

Nasional

News / Nasional

3 Fakta penangkapan wanita perekam video ancaman pembunuhan Jokowi

3 Fakta penangkapan wanita perekam video ancaman pembunuhan Jokowi

KEPONEWS.COM - 3 Fakta penangkapan wanita perekam video ancaman pembunuhan Jokowi Perekam video ancaman pembunuhan terhadap Presiden Jokowi (tengah)/foto: Ronald/Merdeka.com Video ancaman pembunuhan terhadap Presiden Joko Widodo yang dilakukan seorang pria berbuntut panjang. Pihak...
Loading...

Perekam video ancaman pembunuhan terhadap Presiden Jokowi (tengah)/foto: Ronald/Merdeka.com

Video ancaman pembunuhan terhadap Presiden Joko Widodo yang dilakukan seorang pria berbuntut panjang. Pihak Kepolisian pun bergerak cepat untuk mengusut kasus tersebut dengan menangkap pria tersebut pada Minggu (12/5) di Bogor.

Setelah penangkapan itu, polisi juga menangkap perekam video tersebut. Jajaran Penyidik Jatanras Polda Metro Jaya pada Rabu

(15/5) menangkap dua perempuan perekam. Rupanya, perekam tidak hanya sekedar merekam video, tetapi juga menyebarkannya melalui software pesan instan WhatsApp.

Berikut fakta-fakta penangkapan perekam video viral penggal kepala Presiden Jokowi dikutip dari Kamis (16/5).

1. Diciduk di Bekasi.

Jajaran Penyidik Jatanras Polda Metro Jaya berhasil menangkap seseorang yang diduga merekam video viral ancaman penggal kepala Presiden Joko Widodo atau Jokowi. Penangkapan itu dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono. "Ya benar, (sudah diciduk). Di Bekasi (lokasi penangkapan)," ujar Argo saat dikonfirmasi, Rabu, 15 Mei 2019.

Perekam video diciduk di Grand Residence City, Cluster Prapanca 2, Bekasi, Jawa Barat. Pelaku diketahui bernama Ina Yuniarti alias IY.

2. Video disebarkan.

IY mengakui perbuatannya. Selain merekam, dia juga telah menyebarkan video ancaman terhadap Jokowi itu melalui software pesan instan hingga akhirnya viral. "Pada saat diciduk pelaku mengakui bahwa perempuan dalam video tersebut benar merupakan dirinya dan dia menyebarkan video tersebut via grup WhatsApp," ujar Kanit II Polda Metro Jaya Kompol Hendro.

Dari tangan pelaku polisi menyita sejumlah barang bukti, antara lain 1 buah kartu identitas diri, 1 buah telepon seluler jenis Iphone 5S, 1 buah masker hitam, 1 buah kacamata hitam, 1 buah cincin, 1 buah kerudung biru tua, 1 buah baju putih dan 1 buah tas warna kuning.

3. Digiring ke Polda Metro.

Dua orang perempuan yang diduga ikut serta dalam video viral ancam penggal kepala Presiden Joko Widodo atau Jokowi digiring ke Polda Metro Jaya. Keduanya tiba di Gedung Direktorat Reserse Kiriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Metro Jaya sekitar pukul 18.15 WIB pada Rabu, 15 Mei 2019.

Pantauan merdeka.com di lokasi, keduanya hanya menundukkan kepala saat semua sorot kamera mengarah ke mereka. Keduanya juga kompak bungkam saat dicecar sejumlah pertanyaan oleh awak media.

Satu perempuan terlihat mengenakan jaket berwarna merah muda dengan setelan celana jeans, kerudung hitam, masker, serta menenteng tas berwarna merah. Sementara, satu perempuan lagi mengenakan kerudung biru dan jaket hitam.

Kedatangan dua perempuan itu dikawal lima mobil dengan sejumlah anggota Subdit Jatanras Polda Metro Jaya. Masing-masing terduga pelaku juga didampingi satu orang polwan menuju Gedung Ditreskrimum. Berdasarkan berita, keduanya langsung diperiksa terkait keterlibatannya dalam kasus video viral berisi ancaman penggal kepala Jokowi.

Recommended By Editor 3 Fakta penangkapan wanita perekam video ancaman pembunuhan Jokowi
Loading...

Comments